Category Archives: RENUNGAN

RAHSIA KEJAYAAN HUKUMAN SEBATAN SYARIAH DI KHALAYAK RAMAI

Perlaksanaan hukuman sebatan syariah baru-baru ini mendapat perhatian luas di media massa. Ini ekoran dari kenyataan yang dibuat dalam oleh salah seorang Ahli Dewan Undangan Negeri Kelantan dalam persidangan Dewan Undangan Negeri (DUN) Kelantan pada 8 Mac 2016 yang mencadangkan agar hukuman sebatan syariah di Kelantan akan dilaksanakan di hadapan umum. Cadangan juga dibuat agar tempat hukuman adalah di perkarangan Masjid. Cadangan perlaksanaan hukuman di khalayak ramai itu juga telah merujuk kepada kejayaan Mahkamah Tinggi Syariah Tawau melaksanakan hukuman sebat di hadapan umum dalam Dewan Terbuka Mahkamah Syariah. Perkembangan ini sesungguhnya menarik dan amat positif dalam rangka perkembangan dan penyuburan perlaksanaan undang-undang Islam di negara ini. Sejauh mana hasrat Kerajaan Negeri Kelantan itu tercapai, hanya Allah sahaja yang menentukan dan mengetahuinya. Hasrat yang murni ini sewajarnya disokong dan didokong. Sebagai Muslim pula, menjadi tanggunjawap kita untuk mendoakan kejayaannya.

Di sebalik perkembangan tersebut, terdapat juga pihak yang tidak menyokong usaha tersebut. Malah ada yang terang-terangan menzahirkan tentangan mereka di media massa. Hal seperti ini dilihat boleh mempengaruhi kelancaran dan kejayaan perlaksanaan usaha tersebut untuk tercapai. Usaha pihak-pihak tertentu untuk mendapatkan bantuan dan sokongan daripada pihak yang berpengaruh dan berotoriti bagi menghalang perlaksanaan hukuman di hadapan umum ini tidak boleh diambil mudah. Apa yang berlaku dalam kes Kartika Sari Dewi sebelum ini di Pahang boleh dijadikan sebagai satu tauladan yang bernilai. Dalam kes Kartika itu, kita menyaksikan bagaimana pada akhirnya, hukuman sebatan syariah tersebut tidak diteruskan dan diubah kepada bentuk hukuman alternatif yang lebih ringan. Sebagai ingatan, kes Kartika itu bukanlah melibatkan perlaksanaan hukuman sebatan di khalayak ramai. Ia sepatutnya dilaksanakan di Penjara sahaja. Namun, atas tentangan, bantahan dan pandangan pelbagai pihak, akhirnya hukuman sebatan tersebut digantikan dengan hukuman alternatif yang lebih ringan iaitu hukuman berbentuk khidmat masyarakat pada tahun 2010.

Di Tawau Sabah, keadaan yang berlaku kepada Kartika tidak terjadi. Hukuman sebatan syariah di khalayak ramai telah berjaya dilaksanakan ke atas pesalah lelaki yang disabitkan melakukan persetubuhan haram atau zina. Hukuman tersebut dilaksanakan kali pertama pada 28 Oktober 2014 dan kali kedua pada 9 Oktober 2015. Kedua-dua hukuman itu dilaksanakan di Dewan Terbuka Mahkamah Tinggi Syariah Tawau di khalayak ramai. Pada tahun 2014, seramai lebih kurang 40 orang awam menyaksikannya. Pada tahun 2015 pula, seramai 61 orang menyaksikannya. Sepanjang hukuman dilaksanakan, tidak ada kedengaran halangan mahupun bantahan diterima. Bahkan sehingga tulisan ini dibuat, tidak ada satu laporan akhbarpun yang menyiarkan secara khusus perlaksanaan hukuman itu. Justeru, tidak ada bantahan atau tentangan yang timbul walaupun 2 tahun berturut-turut hukuman seumpama ini dilaksanakan. Menariknya, kejayaan hukuman di khalayak ramai di Tawau itu akhirnya diketahui juga oleh umum. Ia diketahui dari mulut ke mulut orang yang menyaksikannya. Ia kemudiannya disebarkan melalui aplikasi whatapps dan facebook. Turut menyumbang kepada penyebaran maklumat tersebut adalah melalui 2 artikel yang disiarkan dalam blog erakita pada tahun 2014 dan 2015. Untuk mengetahui laporan lengkap mengenai perlaksanaan hukuman tersebut, sila KLIK SEBATAN SYARIAH PERTAMA DI KHALAYAK RAMAI dan  61 HADIR SAKSIKAN HUKUMAN SEBATAN SYARIAH DI TAWAU.

Mengapa perkara yang boleh dikatakan penting dan amat sensatif ini berjaya dilaksanakan di Tawau? Bagaimana hukuman ini berjaya dilaksanakan tanpa tentangan dari mana-mana pihak? Tentunya ada sebab dan alasannya. Apa yang jelas, perlaksanaan hukuman sebatan di Tawau itu dibuat tanpa sebarang hebahan kepada umum. Tiada hebahan di media massa samada akhbar, radio mahupun televisyen. Ianya dilaksanakan tanpa pemakluman kepada umum kecuali di saat-saat akhir sahaja. Pemakluman hanyalah terhad kepada orang-orang yang dijemput secara lisan mahupun melalui aplikasi whatapps. Dengan jemputan secara lisan dan juga whatapps sahaja, sambutan dan kehadiran orang awam ternyata di luar dugaan. Orang-orang yang dijemput menyaksikannya memberi komitmen yang tinggi dengan menghadiri majlis berkenaan tanpa soal. Kehadiran yang cukup memberangsangkan ini menunjukkan bahawa orang ramai mempunyai minat dan keinginan tinggi untuk menyaksikannya. Apatah lagi, hukuman seumpama ini julung-julung kali berlaku.

Apa yang dapat disimpulkan dari kejayaan Mahkamah Syariah Tawau melaksanakan hukuman sebatan syariah di khalayak ramai ialah perlunya ada strategi yang jitu dan berkesan. Elakkan dari menghebahkan kepada umum secara terbuka perlaksanaan hukuman tersebut, apatah lagi kepada golongan media massa. Laksanakan dahulu hukuman tersebut tanpa menghubungi media massa bagi mengelak sebarang ulasan, kritikan dan bangkangan luar jangka dari umum. Paling dielak adalah campurtangan atau penglibatan dari mana-mana pihak yang berpengaruh dan berotoriti yang akhirnya boleh membantut dan menggagalkan hasrat tersebut. Kaedah dan strategi ini amat berkesan. Setelah perlaksanaan hukuman secara terbuka ini berjalan beberapa lama, masyarakat akhirnya akan dapat menerimanya sebagai suatu keperluan dalam kehidupan. Setelah masyarakat terbiasa dan perkara ini menjadi pengetahuan umum, perlaksanaan hukuman secara terbuka akan lebih mudah dijalankan.

Malah, pada ketika itu nanti, hukuman tersebut bolehlah dihebahkan melalui media massa secara meluas samada melalui akhbar, radio ataupun televisyen. Dengan kata lain, melaksanakan hukum Islam yang indah dan universal ini memerlukan strategi yang mantap dan berkesan. Barangkali lebih mudah menggambarkannya dalam bentuk peribahasa yang berbunyi “bagai menghela (menarik) rambut dalam tepung, rambut jangan putus, tepung jangan berserak”. Semoga perkongsian ilmu ini bermanfaat dalam rangka meletakkan undang-undang Islam di tempat yang tinggi dan dihormati oleh semua lapisan masyarakat yang merentasi sempadan agama, bangsa dan negara.

Advertisements

SEBATAN SYARIAH PERTAMA DI KHALAYAK RAMAI

SEBATAN SYARIAH PERTAMA DI KHALAYAK RAMAI

 29 Oktober 2014

Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah yang telah telah mempermudahkan urusan hamba-hamba-Nya. Atas izin Allah s.w.t, akhirnya telah terlaksana satu hukuman sebatan syariah sebanyak 6 sebatan ke atas pesalah lelaki berumur 24 tahun yang telah disabitkan melakukan persetubuhan haram di bawah Seksyen 80(1) Enakmen Kesalahan Jenayah Syariah No. 3 (Sabah) 1995. Perlaksanaan hukuman telah dijalankan di Dewan Terbuka Mahkamah Tinggi Syariah Tawau, Sabah pada 28 Oktober 2014 bersamaan 4 Muharram 1436H.

Perlaksanaan hukuman penuh bersejarah itu disaksikan oleh hampir 40 orang yang terdiri dari Hakim Mahkamah Tinggi dan Rendah Syariah Tawau, Pegawai-Pegawai Kanan Mahkamah Syariah Tawau, kakitangan Mahkamah, Pegawai Penjara, Pegawai Perubatan Hospital Tawau, keluarga pesalah, Pegawai Penguatkuasa Agama dan hampir 20 orang Peguam Syarie yang beramal di Tawau.

Dewan Mahkamah sudah mulai dipenuhi hadirin setelah menjalani tapisan keselamatan dari Polis Mahkamah seawal jam 8.45am. Semua yang hadir tidak dibenarkan membawa talipon bimbit dan kemera ke dalam Dewan Mahkamah.

Upacara perlaksanaan hukuman dijalankan penuh tertib. Tidak ada pakaian khas yang disediakan pihak penjara kepada pesalah bagi tujuan perlaksanaan sebat. Ini kerana, hukuman yang dikenakan kepada pesalah adalah semata-mata sebatan sahaja tanpa pemenjaraan. Pesalah dibenarkan memakai pakaian biasa yang menutup aurat.

Bagi melicinkan perjalanan hukuman, Mahkamah telah menyediakan aturcara perlaksanaan. Tepat jam 9.30am, Hakim Mahkamah Tinggi Syariah Tawau yang memakai jubah khas Hakim masuk ke Dewan. Atas arahan pegawai mahkamah, semua hadirin dalam dewan berdiri. Setelah Hakim memberi salam, semua hadirin kemudiannya duduk. Sebaik Hakim menghentakkan Tukul Mahkamah, upacarapun dimulakan dengan bacaan Al- Fatihah. Ucapan pembukaan seterusnya dibuat oleh Timbalan Pendaftar Mahkamah Tinggi Syariah Tawau. Hadirin dimaklumkan bahawa sebentar lagi hukuman sebatan sebanyak 6 kali akan dilaksanakan oleh pihak Penjara ke atas pesalah yang dihukum atas kesalahan melakukan persetubuhan haram dengan seorang wanita di bawah Seksyen 80(1) Enakmen Kesalahan Jenayah Syariah (Sabah) 1995. Tumpuan pada hadirin adalah pada ucapan pembukaan yang disampaikan Timbalan Pendaftar dengan suara yang kuat dan jelas.

Sebaik Timbalan Pendaftar menamatkan ucapan pembukaan yang memakan masa lebih kurang dalam satu minit, Pegawai Penjara kemudiannya berdiri tegak di hadapan Hakim dan memohon agar perlaksanaan hukuman sebat dimulakan. Hakim memberi kebenaran dengan ucapan “boleh mulakan!”. Pegawai Perubatan dari Hospital Daerah Tawau kemudiannya menjalankan pemeriksaan ke atas tubuh pesalah. Setelah selesai, Pegawai Penjara seterusnya memaklumkan kepada Hakim bahawa pesalah adalah dalam keadaan yang sihat dan hukuman boleh dilaksanakan terhadapnya. Dengan kata-kata “Hukuman sebat boleh dilaksanakan sekarang kepada pesalah!” oleh Hakim, maka saat yang penuh mendebarkanpun bermula.

Pesalah yang dari awal duduk di barisan hadapan dibawa oleh Pegawai Penjara ke ruang tengah Dewan yang dikosongkan. Dalam ruangan kosong itulah pesalah diminta berdiri dan memegang meja yang ditempatkan sebagai ruangan saksi dalam Mahkamah. Suasana terus sunyi sepi tanpa sebarang suara. Semua mata tertumpu kepada apa yang dilakukan oleh Tukang Sebat yang telah sedia ada dari awal. Tiada suara yang keluar dari mulut Tukang Sebat. Tubuh yang tegap dengan pakaian T-Shirt Penjara jelas menampakkan lengannya yang keras dan berotot. Rotan yang cukup sederhana berada pada tangannya sambil memperbetulkan kedudukan tubuh pesalah. Saat ini kelihatan wajah-wajah para hadirin menunjukkan penuh debaran dan mengujakan. Ada juga peguam yang memalingkan wajahnya ke arah yang lain. Mungkin kerana tidak sanggup melihat apa yang akan dilakukan kepada pesalah itu. Hadirin pula, ada yang menundukkan wajahnya pada saat-saat sebatan hendak dilaksanakan.

Pesalah dihadapkan ke arah dinding dewan mahkamah dalam keadaan berdiri. Tangan pesalah memegang hujung meja saksi yang agak tinggi. Pesalah kemudiannya diarahkan untuk membongkokkan sedikit badannya. Kini kedudukan pesalah benar-benar menghadap dinding dan tidak melihat para hadirin. Para hadirin pula dapat melihat dengan jelas bahagian belakang pesalah. Semua mata tertumpu kepada dua orang sahaja. Tumpuan 100 peratus diberikan kepada pesalah dan Tukang Sebat. Terpancar pada wajah pesalah suatu keresahan penuh gementar akan apa yang bakal berlaku terhadapnya sebentar lagi. Pegawai Penjara yang berdiri berdekatan dengan kedudukan pesalah dan tukang sebat mengambil buku catatan khas dan merekodkan apa yang akan berlaku. Pesalah tidak diikat mahupun dipegang oleh sesiapa. Jelas terpancar kesediaan pesalah untuk disebat menurut syariat Islam.

Dalam suasana yang penuh mendebarkan, tanpa suara dan bunyi-bunyian, akhirnya sebatan pertama dilaksanakan ke bahagian belakang tubuh pesalah. Hayunan rotan yang digunakan adalah cukup sederhana. Ukuran ketebalan rotan pula tidak melebihi 1.25 sentimeter dan panjangnya pula tidak melebihi 1.22 meter. Sebatan tersebut cukup ringan dan jelas sekali tidak menyakitkan, apatah lagi pesalah adalah dalam keadaan berpakaian menutupi tubuhnya. Selepas sebatan pertama, Pegawai Penjara yang merekodkan sebatan membuat kiraan dengan suara tinggi “satu!”. Begitulah seterusnya sebatan dijalankan sehingga tamatlah 6 kali sebatan. Terpancar dari wajah pesalah satu kepuasan dan kelegaan setelah tamatnya sebatan terakhir. Tidak ada langsung pada wajah pesalah yang menggambarkan kesakitan atau kesengsaraan akibat sebatan.

Pegawai Perubatan sekali lagi membuat pemeriksaan ke atas tubuh pesalah pada bahagian yang disebat. Setelah berpuas hati, akhirnya Pegawai Penjara memaklumkan bahawa perlaksanaan sebatan telah sempurna dilaksanakan. Pegawai Penjara membawa pesalah ke tempat duduk dalam dewan. Kini, semua mata tertumpu kepada Hakim yang berada tengah-tengah di tempat khas Hakim yang diapit oleh dua bendera rasmi iaitu Bendera Kebangsaan dan Bendera Negeri Sabah di kiri dan kanan.

Setelah semuanya duduk, Hakim memulakan ucapan penutup yang cukup bernilai dan bersejarah. Ucapan tersebut telah disediakan secara bertulis bagi melicinkan upacara perlaksanaan hukuman. Berikut adalah ucapan Hakim berkenaan yang telah menyentuh sanubari para hadirin dalam dewan:

“Alhamdulillah. Sebentar tadi kita semua telah menyaksikan di hadapan mata kita perlaksanaan hukuman sebat ke atas pesalah jenayah syariah atas kesalahan zina. Hukuman sebat adalah satu hukuman yang ditetapkan oleh Allah kepada orang yang melakukan zina sebagaimana disebutkan dalam surah an Nuur: 2 yang berbunyi:

Perempuan yang berzina dan laki laki yang berzina, hendaklah kamu sebat kedua-duanya seratus kali sebatan. Dan janganlah kamu dipengaruhi oleh perasaan belas kasihan terhadap kedua-duanya dalam menjalankan hukum Allah, jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat. Dan hendaklah disaksikan hukuman seksa yang dikenakan itu oleh kumpulan daripada orang yang beriman”.

Para hadirin semua telah menyaksikan betapa hukuman sebat yang telah ditetapkan Allah itu bukanlah satu hukuman menyiksa atau mendera atau mengazab pesalah. Ia jauh sekali lebih ringan berbanding hukuman yang dikenakan dari Mahkamah Awam. Inilah dia hukuman yang selama ini digeruni dan ditakuti oleh ramai orang selama ini. Mereka menyangka betapa kejam dan dahsyatnya hukuman sebat dalam Islam. Pelbagai kata-kata negatif dilemparkan terhadap hukuman ini. Namun, hari ini, para hadirin semua dapat saksikan depan mata. Apakah benar dakwaan orang-orang tersebut bahawa hukuman Islam ini kejam? Anda semua boleh menjawapnya hari ini.

Para hadirin semua, dalam Islam, perlaksanaan hukuman hendaklah dilakukan di khalayak umum. Ini telah disebutkan sendiri oleh Allah dalam surah an Nuur: 2 yang dibacakan tadi. Allah menegaskan bahawa hukuman tersebut hendaklah disaksikan oleh sekumpulan orang-orang beriman. Tujuannya bukan mendera, bukan menyeksa, tetapi untuk memberi pengajaran, pendidikan dan keinsafan kepada kepada pesalah dan orang lain, lebih-lebih lagi kepada orang yang menyaksikan hukuman itu, jangan sampai perbuatan ini dilakukan lagi oleh pesalah atau orang yang menyaksikan atau ahli-ahli keluarga yang menyaksikan dan juga oleh masyarakat. Kesannya adalah kepada jiwa dan minda manusia. Inilah dia keindahan dan mutiara Islam yang perlu diketahui orang.

Ketika ini, pemerintah hanya memberi mahkamah syariah kuasa untuk menghukum sebat paling maksima 6 kali sebatan sahaja berbanding 100 kali sebagaimana yang diperintahkan Allah. Dan hari ini, Mahkamah ini telah mengambil dan melaksanakan kuasa yang diberi oleh pemerintah itu. Kita doakan semoga pihak pemerintah akan memperkasa lagi undang-undang yang sedia ada sehingga benar-benar menurut apa yang disebutkan dalam Al Quran pada masa akan datang. Amin yaa Rabbal alamin.

Semoga Allah meredhai perlaksanaan hukuman pada hari ini dan menghitungnya sebagai sebahagian daripada amal soleh dan usaha kita semua untuk memartabatkan hukum Allah di muka bumi. Semoga dosa dan kesalahan yang dilakukan oleh pesalah ini diampuni Allah. Semoga perlaksanaan hukuman sebat di hadapan umum pada hari ini membawa rahmat kepada perkembangan undang-undang Islam di negara ini. Sekian. Wassalamualaikum wbt”.

Ucapan ini telah menarik tumpuan para hadirin. Hakim turut membacakan ayat al- Quran dalam Surah an-Nuur: 2 berserta terjemahannya sebagai satu ingatan kepada hadirin betapa perlaksanaan hukuman pada hari bersejarah itu adalah sebagai menyahut perintah Allah s.w.t. Tidak dapat dinafikan bahawa perlaksanaan hukuman sebat itu ini adalah satu sejarah yang paling bernilai dalam perkembangan perundangan Islam di negara ini. Ini kerana, inilah kali pertama dalam sejarah negara di mana pesalah jenayah syariah disebat di khalayak umum iaitu di dalam Dewan Mahkamah Syariah. Perlaksanaan hukuman di luar penjara ini adalah selaras dengan peruntukan undang-undang yang membenarkan mahkamah berbuat demikian. Seksyen 125(3) ( c ) Enakmen Tatacara Jenayah Syariah No. 9 (Sabah) 2004 secara jelas menyebutkan bahawa hukuman hendaklah dilaksanakan di hadapan seorang pegawai perubatan kerajaan di mana-mana tempat sebagaimana yang diarah oleh Mahkamah atau di suatu tempat yang ditetapkan oleh Kerajaan Negeri bagi maksud itu.

Rata-rata hadirin yang ditemui menyatakan perasaan lega dan berpuas hati dengan perjalanan hukuman yang penuh bersejarah ini. Perlaksaanaan hukuman dijalankan dengan penuh tertib dan teratur. Tidak ada perkara-perkara tidak diingini berlaku sebelum, semasa dan selepas perlaksanaan hukuman dijalankan. Pesalah yang ditemui selepas hukuman juga mengakui tidak merasa disakiti secara fizikal akibat sebatan tersebut. Jelaslah betapa hukuman sebatan dalam Islam bukanlah untuk menyakiti, mendera atau menyeksa pesalah. Hukuman tersebut sebaliknya mampu mendidik hati nurani pesalah, orang-orang yang menyaksikan hukuman dan juga masyarakat sekeliling supaya menjadi manusia yang mempunyai disiplin dan peradaban yang tinggi sebagai khalifah di muka bumi.

Bagi mencapai matlamat untuk memberi kesedaran dan keinsafan kepada masyarakat tentang falsafah hukuman dalam Islam, mahkamah boleh membuka ruang kepada orang ramai dengan menjemput dari masa ke semasa pelbagai lapisan masyarakat meliputi pemimpin masyarakat, guru-guru agama, para pendakwah, para pelajar dan NGO untuk menyaksikan sendiri perlaksanaan hukuman sebat di Mahkamah. Malah tidak keterlaluan sekiranya pembuat undang-undang itu sendiri yang terdiri dari Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) atau Ahli Parlimen (MP) juga wajar sekali dijemput untuk melihat sendiri perlaksanaan hukuman tersebut bagi mendapat gambaran yang jelas mengenai perlaksanaan undang-undang yang telah diluluskan oleh kedua-dua badan perundangan utama negara ini.

Semoga perlaksanaan hukuman sebat di hadapan umum dapat pula dilaksanakan di negeri-negeri lain selepas ini agar masyarakat benar-benar melihat dengan kepala dan mata sendiri betapa indah dan hebatnya hukuman dalam Islam. Tidak seperti yang digembar gemburkan sebagai hukuman yang zalim, ganas, mendera dan menyeksa oleh orang-orang yang tidak senang melihat undang-undang Islam yang adil ini dilaksanakan di negara ini.

RAMADHAN HADIR LAGI

RAMADHAN HADIR LAGI

29 Jun 2014

Sempena kehadiran Ramadhan, erakita mengucapkan selamat berpuasa kepada semua umat Islam. Semoga ibadah kita diterima Allah. Ambillah peluang keemasan ini. Peluang hanya datang sekali dalam setahun. Nilai pahala pula tidak ada batas dan hadnya. Segalanya tergantung atas kehendak Allah semata-mata. Situasi ini berbeza sekali dengan nilai pahala yang kita lakukan pada bulan-bulan yang lain. Ini semua bergantung kepada kualiti dan keikhlasan kita ketika melaksanakan ibadah di bulan ini. Saat ini pintu-pintu syurga dibukakan. Pintu-pintu neraka ditutup. Manakala, syaitan terbelenggu.

Lailatul Qadar

Bulan ini ada satu malam yang nilai pahalanya tersangat banyak dan hebat. Nilainya lebih baik dari amalan yang kita lakukan pada hari biasa selama 83 tahun 4 bulan. Malam itu dinamakan Lailatul Qadar. Ia berada dalam 10 malam terakhir pada bulan Ramadhan. Maknanya, ia berada pada fasa ketiga dalam bulan yang berkat ini.

Justeru, marilah kita berusaha untuk berdoa setiap hari mulai sekarang agar dikurniakan peluang beribadat pada malam al qadar itu. Doa orang berpuasa adalah antara doa yang mustajab. Ambil peluang ini. Walau sudah diketahui malam tersebut ada pada 10 malam terakhir, namun bukan sesuatu yang mudah untuk kita bertemunya. Ujian cukup hebat terutama pada fasa terakhir ramadhan. Lihatlah, betapa barisan jamaah yang hadir untuk solat tarawih pada fasa terakhir ramadhan lazimnya jauh susut dan berkurangan. Kadangkala bilangan jamaahnya berkurangan lebih dari separuh. Orang lebih sibuk untuk perkara-perkara lain seperti membuat persiapan hari raya yang bermacam-macam bentuknya.

Sedekah dan terus bersedekah

Dalam kesempatan ini, ayuh kita buat yang terbaik. Buatlah apa saja amal walau sekecil mungkin berserta niat yang ikhlas kepada Allah. Usah lupakan sedekah. Jika dapat, bawalah duit walau sedikit barang 10 sen semasa datang ke masjid untuk solat subuh berjamaah. Masukkan ke dalam tabung masjid. Lakukan hari-hari jika dapat. Moga-moga amalan ini akan jadi amalan harian sehingga akhir hayat kita. Ingatlah pesan Nabi s.a.w bahawa sebaik-baik amalan itu adalah amalan sedikit tetapi dilaksanakan secara berterusan. Bersedekah dengan memberi pada kadar sedikit. Moga-moga bila sudah jadi kebiasaan, jumlahnya ditambah lagi pada kadar yang semakin besar menurut kemampuan kita.

Semoga sedikit ingatan ini ada manfaatnya untuk kita. Ramadhan yang diberkati. Syukur alhamdulillah. Kita bertemu lagi.

LAFAZ CERAI ANGKARA LIDAH

LAFAZ CERAI ANGKARA LIDAH

19 Ogos 2013

Perceraian memang tidak mengenal masa. Ia boleh berlaku tanpa dirancang. Tiada angin. Tiada hujan. Tiada gerimis. Tiada ombak. Tiada gaduh-gaduh. Tiada cerita-cerita macam-macam. Tiada gossip. Ia boleh berlaku begitu pantas. Ia boleh terjadi begitu cepat. Begitulah hebatnya lidah. Lidah memang tak bertulang. Namun ia boleh jadi begitu keras, lebih keras dari besi. Ia boleh jadi tajam, lebih tajam dari pisau. Ia boleh jadi tajam, lebih tajam dari tombak. Ia juga boleh jadi lembut, lebih lembut dari kapas. Ia juga boleh jadi manis, lebih manis dari madu. Begitulah hebatnya lidah. Lidah yang mampu menggoncang dunia. Lidah yang mampu mengubah dunia. Lidah yang mampu melakukan apa saja atas izin Allah s.w.t.

Dalam diam, lidah yang tersimpan dan tersembunyi di mulut tiba-tiba bergerak. Rumahtantangga yang tiada ribut dan riuhnya tiba-tiba bergegar gara-gara lidah. Rumahtangga yang aman tiba-tiba berkocak lalu punah gara-gara lidah. Anak-anak kehilangan tempat berpaut. Isteri kehilangan tempat berteduh dan bernaung. Suami kehilangan tempat bermanja dan berbicara. Orang tua kehilangan menantu. Ini semua gara-gara lidah. Lidah telah menggunakan kuasa dan peranannya menurut arahan akal dan perasaan tuannya. Arahan terpaksa diikut dan dipatuhi walau dikeluarkan serta merta tanpa sempat ditangguhkan. Ia terpaksa ikut kata hati dan perasaan tuannya. Tuannya adalah manusia yang sukar dijangka musim dan cuacanya. Arahan tanpa sempat dibantah selalu datang bila tuannya dikuasai nafsu amarah yang membara.

Amarah tak mengenal masa dan tempat. Bulan suci Ramadhan bukan menjadi penghalang untuk mengarahkan lidah melaksanakan tugasnya. Masa sahur, masa berbuka, siang hari hari, waktu orang sibuk bertarawih, semuanya tak jadi halangan. Sekali diarahkan tuannya, lidah akur dan langsung melaksanakan tugasnya. Demikianlah betapa hebatnya lidah. Ramai menangis dan merintih kehilangan orang tersayang. Ramai menangis mengenangkan nasib diri kerana kehilangan orang tersayang. Semuanya gara-gara talaq yang dilafazkan hasil gerakan seni yang begitu halus dan abstrak oleh lidah.

Bulan ramadhan menyaksikan kes-kes pengesahan lafaz cerai difailkan di Mahkamah Syariah. Ada yang terlanjur lafaz talaq 1 dan talaq 2. Namun, paling parah adalah lafaz yang ditakuti dan digeruni semua orang. Itulah talaq 3. Talaq 1 dan talaq 2 masih lumayan kerana pasangan masih ada talian hayat untuk rujuk nikah selagi eddah belum berakhir. Namun, talaq 3 mengatakan tiada maaf bagimu. Berapa ramai pasangan menangis dan merintih mengenang nasib menimpa diri gara-gara lafaz talaq si suami. Apatah lagi talaq 3 yang tidak boleh dirujuk lagi. Jika di bulan ramadhan ia berlaku, apatah lagi pada bulan-bulan biasa. Bulan-bulan biasa selama 11 bulan lagilah mudah ia berlaku. Ini kerana, bukan saja nafsu amarah berperanan, hasutan dan godaan syaitan turut bersekongkol menyumbang kepada perceraian pasangan.

Semua ini boleh dikawal dan dielakkan dengan ilmu. Semua boleh kawal dengan iman dan taqwa. Semua boleh dikawal dengan sabar dan pengorbanan. Untuk mendapat kesabaran, latihan diri dan minda diperlukan. Untuk mendapat iman dan taqwa. Ilmu harus dimiliki dan dihayati. Ilmu dan amal mesti bergerak bersama bagi menghasilkan kekuatan pada manusia. Rumahtangga yang kukuh dan bahagia memerlukan ilmu dan amal sebagai asas dan bentengnya. Lidah mampu dikawal dan diarah melakukan kerja yang berfaedah dengan ilmu dan taqwa. Lidah boleh ditegah dari melafazkan talaq juga dengan ilmu dan taqwa. Semoga kita tergolong dalam golongan berilmu dan bertaqwa itu bagi mempertahankan rumahtangga dari runtuh dan punah sekelip mata.

Semoga perkongsian ini ada manfaatnya bagi kita semua.

RAMADHAN: SATU PERJALANAN KEROHANIAN

RAMADHAN: SATU PERJALANAN KEROHANIAN

 

11 Ogos 2013

Kehangatan Ramadhan masih terasa. Berat badan yang sudah banyak berkurang sepanjang ramadhan masih terasa. Seronok dan bahagia rasanya dengan berat yang telah menghampiri “normal weight” yang sebenar. Berjalan selesa. Duduk selesa. Nak pakai kasut selesa. Drive kereta selesa. Pendek kata, secara fizikal, terasa benar leganya. Semuanya bukan dirancang tetapi memang begitulah kehebatan ramadhan.

Lebih hebat adalah rohani. Ramadhan menyentuh jiwa, nurani dan rohani. Ramadhan mendidik rohani jadi bersih dan tulus. Ramadhan mengajar rohani jadi cergas dan segar. Ramadhan mendorong rohani untuk menjaga amanah dan janji. Semuanya berlaku atas satu kekuatan. Kekuatan itu adalah dari Ilahi. Kekuatan datang dari Allah yang tiada tandingan dan taranya. Aura Ramadhan benar-benar berkesan membangunkan manusia dari kehangatan dan kenikmatan tidur pada kemuncak malam. Manusia terdorong bangkit untuk melakukan amalan di luar kebiasaan. Makan di kegelapan malam. Sujud di kegelapan malam. Merintih di kegelapan malam. Meneroka kalam Allah di kegelapan malam. Entah bagaimana saat itu manusia begitu terdorong tanpa paksa untuk membaca kitab suci.

Di tengah kegelapan malam bersama kerdipan bintang-bintang di angkasa, manusia redho seredho-redhonya merendahkan dirinya kepada sang Pencipta alam ini. Saat itu manusia memiliki motivasi luar biasa untuk melekatkan dahinya di permukaan bumi yang tingginya sama dengan ketinggian tapak kaki manusia. Hilang segala kesombongan. Lenyap segala kebanggaan. Hapus segala keegoan. Yang hadir saat itu ialah kerendahan hati. Yang datang saat itu adalah ketundukan hati. Yang muncul saat itu adalah keikhlasan, kejujuran dan kenikmatan luar biasa. Tiada lebih nikmat melainkan keindahan, kemanisan dan keseronokan untuk merintih di hadapan Allah. Mengadu di hadapan Allah. Memohon di hadapan Allah. Mengakui segala salah dan silap di hadapan Allah. Mengharap pada tahap tertinggi untuk keampunan dan keredhoan Allah. Menyatakan tanpa rasa segan dan ragu segala permintaan sebanyak-banyaknya walau sekecil manapun.

Alangkah indah saat itu. Pertemuan dengan sang Pencipta alam tanpa perantaraan. Terlalu bahagia dan terlalu syahdu. Oh.. alangkah bahagia. Tidak pernah terasa bahagia seperti ini walaupun terpaksa dibandingkan saat menikah dengan insan tersayang. Saat menikah memang indah dan bahagia. Namun, saat berkhalwat dengan sang Pencipta alam ini di tengah kegelapan malam rupanya jauh lebih indah dan hebat sekali. Sukar diungkapkan dengan kata-kata. Andai manusia memilikinya, ia akah terus merinduinya. Jika manusia menikmatinya, ia akan terus mencari dan memilikinya. Andai manusia mengetahuinya, ia akan memburu saat itu.

Ternyata Ramadhan mampu membuka laluan kerohanian yang luar biasa itu. Ternyata Ramadhan menawarkan dirinya buat manusia untuk meraih segala kenikmatan yang agung itu. Tiada siapa mampu menghalang sesiapa bagi meraih dan merangkulnya. Alangkah agungnya Ramadhan. Namun, alangkah agungnya Sang Pencipta yang telah mencipta Ramadhan itu untuk manusia menikmatinya. Ku tunggu Ramadhan seterusnya untuk menikmati segala isinya pada tahun-tahun mendatang.

 

RAMADHAN: KAMI AKAN RINDU PADAMU

RAMADHAN: KAMI AKAN RINDU PADAMU

3 Ogos 2012 (25 Ramadhan 1434H)

Masa berlalu begitu pantas. Semakin dikejar, semakin jauh ia meninggalkan kita. Berehat seketika bermakna ia akan lebih jauh meninggalkan kita. Itulah masa. Ia tak pernah berhenti dan ia akan terus berjalan tanpa rehat walau seketika dengan kuasa dan izin pemilik alam ini, Allah yang maha agung.

Amat terasa betapa Ramadhan akan pergi meninggalkan kita. Terasa betapa indah bersama Ramadhan. Terasa betapa mudahnya beribadah bersama Ramdhan. Kalau dulu, nak bangkit untuk solat subuh terasa terlalu berat, namun hal itu menjadi mudah dengan hadirnya Ramadhan. Kalau dulu berat tangan nak bagi derma atau sedekah, rupanya hal itu menjadi mudah dengan hadirnya Ramadhan. Kalau dulu nak baca al-Quran jarang-jarang, hal itu mudah untuk dilakukan walau setiap hari dengan hadirnya Ramadhan.

Inilah kehebatan aura Ramadhan. Turunnya al-Quran kepada Nabi yang mulia adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Banyaknya kemenangan umat Islam berhadapan dalam perang ke atas musuh-musah Allah adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Terikat dan terbelenggunya syaitan-syaitan adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Penuh sesaknya Masjid Nabawi dan Masjidil Haram di Tanah Suci adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya hamba-hamba Allah yang menitiskan airmata kerana cinta dan kasih kepada Allah adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya orang masuk rumah-rumah Allah di seluruh muka bumi adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia yang melakukan umrah adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia yang solat berjamaah adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Sungguh! Ramainya ahli keluarga makan bersama adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia asalnya bersengketa dan bermusuh-musuhan tetapi akhirnya bersatu, berpadu, bermaaf-maafan adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Sungguh! Ramainya manusia dapat rahmat, keampunan dan bebas dari api neraka Allah s.w.t adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia yang keras hati untuk mendekatkan diri kepada Allah tetapi akhirnya menjadi lembut dan ringan hati mengingat dan mendekatkan diri pada Allah adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Sungguh! Betapa banyaknya hikmat dan manfaat Ramadhan. Sungguh! Betapa hebat dan agungnya Ramadhan. Kehadirannya dirindui dan ditunggu-tunggu ramai manusia. Kehadirannya dinikmati, dihargai dan dirasai. Namun, kepergiannya amat digusari dan disedihkan. Ramai menangis kerana berpisah Ramadhan. Ramai merintih kerana berpisah Ramadhan. Ramai mengharap agar Ramadhan kali ini bukanlah Ramadhan terakhir. Ramai mengharap bahawa Ramadhan akan sentiasa ditemui, dihayati, dinikmati, dirasai dan diraikan pada tahun mendatang untuk kesekian dan kesekaian kalinya.

Oh Allah yang Maha Agung dan Maha Kuasa.. Oh Allah yang Maha Kaya dan Maha Bijaksana.. Oh Allah yang Memiliki segala makhluk dan alam serta segala isinya. Engkau benar-benar Agung, Hebat, Berkuasa, Kuat, Perkasa, Kaya, Pengasih, Penyayang. Engkau memiliki segala apa saja yang boleh dinisbahkan dengan Maha. Engkau Maha atas segala Maha yang ada di alam ini. Engkau memiliki segala-gala yang tidak mampu dimiliki sesiapapun. Engkau mengatur alam ini. Engkau mengatur segala-galanya tanpa ada yang tinggal. Sungguh Agung engkau yaa Allah. Hanya kepada Engkau kami serahkan segala urusan. Dari Engkau kami datang. Kepada Engkau jua kami kembali.

Yaa Allah, betapa terasa bahangnya Ramadhan akan meninggalkan kami. Kami pohonkan agar kesedihan ini dapat diubati dengan rahmat dan kasih sayangMu dengan menhadirkan semula Ramadhan dalam hidup kami pada tahun hadapan dan tahun-tahun seterusnya. Oh… alangkah sedih rasa hati. Alangkah hiba dan pilu hati ini.. Betapa sukar untuk mengungkapkan kesedihan ini dengan kata-kata.

Terasa berat lidah melafazkan perpisahan ini. Namun hati terpaksa mengaku dengan penuh redha untuk mengungkapkan kata terakhir “Selamat Tinggal Ramadhan..” Kami tunggu kehadiranmu tahun hadapan….inshaa Allah.

DOA KITA UNTUK PEMIMPIN DAN NEGARA

DOA KITA UNTUK PEMIMPIN DAN NEGARA

1 Oktober 2012

Bahang Pilihanraya Umum ke 13 semakin terasa. Media massa baik surat khabar, televesyen mahupun internate sentiasa menyajikan cerita mengenai politik. Kelihatannya semua pihak yang terlibat masing-masing berusaha menonjolkan diri bagi meraih hati rakyat. Sebagai negara pengamal demokrasi, suara rakyat menjadi penentu kepada siapakah negara ini dipimpin. Parti mana dan pemimpin mana yang nak memerintah, semuanya terletak di tangan rakyat. Untuk meraih perhatian, kepercayaan dan keyakinan rakyat, pihak lawan wajib dijatuhkan walau dengan apa cara sekalipun. Walau terpaksa memalukan dan mengaibkan pihak lawan. Walau terpaksa memijak dan memadamkan sama sekali apa saja kebaikan dan kelebihan pihak lawan. Inilah yang berlaku dalam dunia politik. Kelmarin jadi kawan, hari ini jadi lawan. Esok pula dah jadi kawan lagi. Dan, lusa jadi lawan semula. Kelmarin jadi musuh ketat, hari ini jadi kawan rapat. Inilah dunia politik yang sukar diramalkan. Kadang-kadang rakyat boleh keliru apa sebenarnya di sebalik ini semua.

Bagi ERAKITA, semuanya harus bermula dengan hati yang tulus dan suci untuk memulakan langkah perjuangan. Jika langkah dimulakan dengan niat kerana mencari redha Allah, inshaa Allah, hati akan diberi kekuatan untuk berjuang walau dilanda ombak tsunami. Semakin ditekan, semakin kuat dan tak akan mudah dipatahkan oleh musuh walau disuap dengan manisan madu, dihulur dengan wang berjuta ringgit dan lain-lain lagi pemberian berstatus durian runtuh!

Sementara kita terus berhadapan dengan pergolakan dan kepanasan politik tanahair, ada wajarnya kita harus meletakkan persepsi positif kepada pihak-pihak yang bakal bertanding dalam pilihan raya tersebut. Bagi ERAKITA, persepsi positif yang boleh diamalkan ialah meletakkan satu kepercayaan bahawa siapapun yang akan bertanding masing-masing mempunyai matlamat untuk menyumbangkan yang tebaik untuk negara. Rasanya, tidak keterlaluan andai dikatakan bahawa adalah tidak adil untuk mengatakan satu-satu pihak yang bertanding itu mempunyai hasrat dan perjuangan untuk menghancur dan “menjahanamkan” negara.

ERAKITA mempunyai impian dan cita-cita untuk melihat semua pihak yang bertanding dalam pilihanraya diberikan hak dan peluang sama rata untuk menzahirkan intipati perjuangan mereka kepada umum. Ruang ini boleh diberikan dalam kaca TV yang sudah tentunya mempunyai penonton yang dominan dari semua lapisan masyarakat. Jika perlu ada ruang perdebatan, jadikan ia satu program menarik dan mendebarkan. Biarlah para pendebat melontarkan pandangan, wawasan, pendapat, idea dan kemahiran bersendikan nilai intelek mereka. Biar rakyat menilai dan membebaskan minda mereka untuk menimbang dan seterusnya memilih calon dan parti yang dirasakan terbaik dari kalangan yang terbaik.

Dalam masa yang sama, peranan kita sebagai Muslim boleh dizahirkan dengan sentiasa mendoakan agar pilihanraya yang bakal dtempuh tak lama lagi akan menjadi pilihanraya yang aman, adil  dan bersih dari segala penipuan, penyelewangan dan kekotoran. Para pemimpin negara pula harus didoakan agar sentiasa mendapat petunjuk dari Allah bagi melaksanakan amanah besar dalam pentadbiran negara. Doa ini wajar dibuat setiap hari kerana impaknya amat besar. Para pemimpin dari kalangan bukan Islam pula boleh didoakan agar mereka diberi hidayah untuk memeluk Islam atau sekurang-kurangnya menerima Islam sebagai cara hidup di samping menerimapakai nilai-nilai universal Islam dalam pentadbiran negara.

Amalan mendoakan petunjuk Allah untuk para pemimpin negara sesungguhnya penting. Ini kerana, pemimpin yang adil dan mendapat petunjuk dari Allah dalam menjalankan pentadbirannya sudah tentu memberikan kesan terbaik yang amat besar nilainya kepada rakyat dan negara. Negara yang dipimpin oleh orang-orang takutkan Allah, yang sentiasa merasakan kehadiran Allah di mana-mana dan melaksanakan keadilan adalah negara yang beruntung. Rakyat akan makmur dan beruntung di bawah pentadbiran negara yang beruntung itu.

Sekurang-kurangnya, kita punya peranan tersendiri dalam mencorakkan pemerintahan negara yang tercinta ini dengan mendoakan kepada Allah agar negara ini dikurniakan pemimpin beriman, telus, adil dan bijaksana. Agar pemimpin yang dilahirkan adalah yang terbaik dan sentiasa mendapat petunjuk Allah dalam pemerintahannya. Agar negara ini mendapat rahmat dan berkat dari Allah. Demikianlah sekadar perkongsian pandangan dari ERAKITA.

THE INNOCENCE OF MUSLIMS

THE INNOCENCE OF MUSLIMS

20 September 2012

The Innocence of Muslims” tiba-tiba “meletup”. Ungkapan tersebut tiba-tiba jadi top. Seluruh dunia jadi bising gara-gara tindakan Sam Bacile mengarahkan sebuah filem dengan tajuk tersebut. ERAKITA sudah menonton filem tersebut di Youtube. Oh! tak heran mengapa satu dunia bising! Filem tersebut benar-benar mengejutkan. Tak sangka ada manusia sanggup buat filem macam tu. Tak heran kalau ada manusia begitu terasa dan sedih. Tak heran kalau ada manusia tak boleh tidur lepas menonton filem itu. Tak heran kalau ada manusia hilang mengantuk lepas menonton filem ini. Bagi ERAKITA, satu kesimpulan boleh dibuat. Orang yang buat filem ini mempunyai niat yang sememangnya tidak boleh diterima oleh manusia yang normal dan mempunyai akal fikiran yang waras. Ia tak boleh diterima oleh mana-mana agama. Ia benar-benar satu penghinaan, satu FITNAH yang dahsyat terhadap Islam.

Bagi ERAKITA, kesabaran amat penting bagi menghadapi perkara ini. Kesabaran amat mahal! Kesabaran boleh meredakan gelojak amarah yang meluap-luap. Kesabaran boleh menenangkan akal dan perasaan. Jangan sampai kemarahan tidak boleh dikawal sehingga menimbulkan kerosakan terhadap diri, harta dan lain-lain lagi. ERAKITA bersetuju dengan tindakan kerajaan Mesir yang mengeluarkan waran tangkap terhadap dalang filem tersebut. Sekurang-kurangnya, Mesir telah menunjukkan protes, bantahan dan tentangan melalui saluran undang-undang walaupun dapat dijangkakan bahawa bukan senang membawa dalang tersebut ke muka pengadilan Mesir.

Bagi ERAKITA, Islam yang dikatakan sesetengah orang sebagai “The Most Misunderstood Religion in The World” akan lebih dicari orang. Islam akan digali orang. Islam akan dikaji orang. Islam akan diteliti orang. Islam akan diperhati orang. Islam akan dipelajari orang. Orang akan lebih berminat untuk mengenali Islam. Orang akan teruja untuk mencari jawapan terhadap persoalan “benarkan Islam begitu dan begini?”.  Lihatlah apa yang berlaku selepas peristiwa September 11 di Amerika! Semakin Islam didakwa sebagai agama keganasan, semakin ramailah pula orang bukan Islam mengkaji Islam. Berbondong-bondong orang Barat memeluk Islam hanya beberapa bulan selepas peristiwa tersebut. Mengapa? Kerana mereka kini tahu, sedar dan insaf betapa tidak ada satupun ajaran dalam agama Islam menyuruh dan menganjurkan keganasan. Mengapa? Kerana tidak satupun dalam ajaran Islam yang menganjurkan kerosakan. Mengapa? Kerana rupa-rupanya Islam selama ini disalah faham. Kerana selama ini, Islam disalah ertikan. Kerana selama ini Islam difitnah. Kerana selama ini yang dimomokkan adalah gambaran negatif terhadap Islam.

ERAKITA tidak heran bahawa selepas ini, berbondong-bondong lagi orang bukan Islam, khususnya orang-orang Barat memeluk Islam. Yang hebatnya, mereka memeluk Islam bukan kerana dibeli, dirasuah, dijolok-jolok, dipaksa atau dengan pelbagai lagi asbab yang negatif. Yang hebatnya, mereka memeluk Islam kerana HIDAYAH! Kerana mereka faham dan sedar dengan akal fikiran yang waras mengenai menurnian Islam. Kerana mereka kenal siapa Muhammad S.A.W sebagai pembawa rahmat seluruh alam. Bagi para penerbit buku-buku Islam, khususnya di negara-negara Barat, bersiaplah anda untuk menerbit dan mencetak sebanyak mungkin naskhah Al-Quran, khususnya Terjemahan al-Quran dalam bahasa Inggeris. Bersedialah anda untuk mencetak sebanyak mungkin naskhah yang menceritakan perjalanan hidup insan agung di muka bumi, Muhammad S.A.W.

Inilah kesempatan yang terbuka luas untuk anda mengaut keuntungan berlipat-lipat dan lipat kali ganda hasil jualan buku-buku tersebut. Sementara anda mengaut keuntungan, Islam juga mengaut keuntungan kerana buku-buku yang menceritakan keindahan dan keunggulan ajaran Islam semakin banyak berlegar di rumah-rumah, pejabat, perpustakaan dan universiti-universiti di seluruh dunia. Semakin banyak orang mengkaji Islam, semakin baik dan semakin lumayan. Semakin dikaji, semakin tampak dan terserlah kebenaran mutlak dan sejati Islam. Sampai saatnya, tidak akan ada penemuan tentang kekurangan ajaran Islam walau satupun. Hanya yang ditemui adalah keunggulan, kemurnian, kehebatan, keagungan, ketelusan, kehalusan, kesucian, kecantikan, keindahan, kemanisan, kewarasan, kecanggihan, kesempurnaan dan kesesuaian serta kerelevanannya dalam apa juga zaman, keadaan dan tempat tanpa ada hadnya. Ini semua kurniaan Allah yang maha Agung. Manusia pada akhirnya akan menemui kebenaran dan keyakinan betapa Islam selama ini telah difitnah dan disalah ertikan.

ERAKITA mempunyai keyakinan bahawa penganut Islam akan mendadak bilangannya dari 1.3 bilion kepada 2 bilion dalam jangkamasa 15 tahun dari sekarang. Inshaa Allah. Marilah kita doakan agar bilion manusia yang belum kenal Islam di luar sana terbuka hati untuk mengkaji dan belajar mengenai ajaran Islam. Semoga mereka semuanya mendapat mutiara indah yang selama ini tidak pernah mereka lihat dan nikmati. Aameen yaa Rabbal aalameen.

 

 

 

SELAMAT TINGGAL RAMADHAN

SELAMAT TINGGAL RAMADHAN

 

18 Ogos 2012 (29 Ramadhan 1433H)

Masa berlalu begitu pantas. Semakin dikejar, semakin jauh ia meninggalkan kita. Berehat seketika bermakna ia akan lebih jauh meninggalkan kita. Itulah masa. Ia tak pernah berhenti dan ia akan terus berjalan tanpa rehat walau seketika dengan kuasa dan izin pemilik alam ini, Allah yang maha agung.

Amat terasa betapa Ramadhan akan pergi meninggalkan kita. Terasa betapa indah bersama Ramadhan. Terasa betapa mudahnya beribadah bersama Ramdhan. Kalau dulu, nak bangkit untuk solat subuh terasa terlalu berat, namun hal itu menjadi mudah dengan hadirnya Ramadhan. Kalau dulu berat tangan nak bagi derma atau sedekah, rupanya hal itu menjadi mudah dengan hadirnya Ramadhan. Kalau dulu nak baca al-Quran jarang-jarang, hal itu mudah untuk dilakukan walau setiap hari dengan hadirnya Ramadhan.

Inilah kehebatan aura Ramadhan. Turunnya al-Quran kepada Nabi yang mulia adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Banyaknya kemenangan umat Islam berhadapan dalam perang ke atas musuh-musah Allah adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Terikat dan terbelenggunya syaitan-syaitan adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Penuh sesaknya Masjid Nabawi dan Masjidil Haram di Tanah Suci adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya hamba-hamba Allah yang menitiskan airmata kerana cinta dan kasih kepada Allah adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya orang masuk rumah-rumah Allah di seluruh muka bumi adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia yang melakukan umrah adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia yang solat berjamaah adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Sungguh! Ramainya ahli keluarga makan bersama adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia bersengketa dan bermusuh-musuhan tetapi akhirnya bersatu, berpadu, bermaaf-maafan adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Sungguh! Ramainya manusia dapat rahmat, keampunan dan bebas dari api neraka Allah s.w.t adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia yang keras hati untuk mendekatkan diri kepada Allah tetapi akhirnya menjadi lembut dan ringan hati mengingat dan mendekatkan diri pada Allah adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Sungguh! Betapa banyaknya hikmat dan manfaat Ramadhan. Sungguh! Betapa hebat dan agungnya Ramadhan. Kehadirannya dirindui dan ditunggu-tunggu ramai manusia. Kehadirannya dinikmati, dihargai dan dirasai. Namun, kepergiannya amat digusari dan disedihkan. Ramai menangis kerana berpisah Ramadhan. Ramai merintih kerana berpisah Ramadhan. Ramai mengharap agar Ramadhan kali ini bukanlah Ramadhan terakhir. Ramai mengharap bahawa Ramadhan akan sentiasa ditemui, dihayati, dinikmati, dirasai dan diraikan pada tahun mendatang untuk kesekian dan kesekaian kalinya.

Oh Allah yang Maha Agung dan Maha Kuasa.. Oh Allah yang Maha Kaya dan Maha Bijaksana.. Oh Allah yang Memiliki segala makhluk dan alam serta segala isinya. Engkau benar-benar Agung, Hebat, Berkuasa, Kuat, Perkasa, Kaya, Pengasih, Penyayang. Engkau memiliki segala apa saja yang boleh dinisbahkan dengan Maha. Engkau Maha atas segala Maha yang ada di alam ini. Engkau memiliki segala-gala yang tidak dimiliki sesiapapun. Engkau mengatur alam ini. Engkau mengatur segala-galanya tanpa ada yang tinggal. Sungguh Agung engkau yaa Allah. Hanya kepada Engkau kami serahkan segala urusan. Dari Engkau kami datang. Kepada Engkau jua kami kembali.

Yaa Allah, betapa terasa Ramadhan akan meninggalkan kami. Kami pohonkan agar kesedihan ini dapat diubati dengan rahmat dan kasih sayangMu dengan menhadirkan semula Ramadhan dalam hidup kami pada tahun hadapan dan seterusnya. Oh… alangkah sedih rasa hati. Alangkah hiba dan pilu hati ini..

Terasa berat lidah melafazkan perpisahan ini. Namun hati terpaksa mengaku dengan penuh redha untuk mengungkapkan kata terakhir “Selamat Tinggal Ramadhan..” Kami tunggu kehadiranmu tahun hadapan….

GARA-GARA FACEBOOK, BINI MINTA CERAI

GARA-GARA FACEBOOK, BINI MINTA CERAI

20 MEI 20

Macam-macam boleh jadi dalam dunia hari ini. Kalau dulu, semua orang nak hand phone. Kini budak kecilpun ada hand phone. Kadang-kadang lebih pandai menggunakannya dari kebanyakan orang dewasa. Namun, keadaan ini sudah tidak menghairankan.

Kini, timbul lagi FACEBOOK. Ia benar-benar satu fenomena luar biasa di muka bumi. Siapa yang belum buka akaun facebook, ia boleh jadi dilihat pelik, ketinggalan atau dianggap tak up to date! Facebook berjaya menemukan kenalan dan rakan-rakan lama.

Facebook bahkan berjaya “mencuri” banyak masa manusia. Manusia sanggup duduk berjam-jam depan komputer untuk melayari internate, khususnya membuka facebook.

Sementara banyak kebaikan dan kelebihannya dalam urusan manusia, kelemahan dan kekurangnya tetap ada, bahkan kadang-kadang keburukannya lebih besar dari manfaat. Cuba bayangkan kalau facebook kini dikatakan antara penyumbang utama kepada perceraian antara suami isteri di seluruh dunia.

Kadang-kadang puncanya kecil saja tapi akhirnya membawa bencana besar kepada rumahtangga. Bayangkan satu laporan akhbar menyebutkan bahawa isteri sanggup menfailkan permohonan cerai di mahkamah gara-gara tak berpuas hati suami tak mengubah status kelaminnya dalam facebook. Isteri dikatakan berang apabila suami tidak meletakkan status “berkahwin” dalam facebooknya. Suami pula mendakwa terlupa mengemaskininya kerana sibuk dengan urusan hariannya.

Tidak dinafikan hal yang serupa sering terjadi dalam kes-kes perceraian di mahkamah syariah di Malaysia. ERAKITA juga berpengalaman berhadapan kes perceraian membabitkan penggunaan facebook. Ada kes di mana suami tertekan dan menjadi marah kerana isteri terlalu banyak menggunakan masa dengan facebook berbanding melayan suaminya.

Agaknya, inilah realiti dunia hari ini. Entah apa lagi fenomena luarbiasa yang bakal muncul pada dekad-dekad akan datang!

ERAKITA sempat memetik satu laporan mengenai perceraian gara-gara facebook dari ahkbar Harian Metro bertarikh 19 Mei 2012. Untuk tatapan anda, ERAKITA memaparkan laporan tersebut sebagaimana berikut.

Minta cerai kerana status dalam Facebook

http://www.hmetro.com.my/articles/MintaceraikeranastatusdalamFacebook/Article

AURANGABAD: Seorang wanita India menuntut cerai selepas suaminya enggan mengubah statusnya kepada berkahwin dalam laman sosial Facebook.

Wanita berusia 28 tahun itu memfailkan tuntutannya itu di mahkamah keluarga dengan berkata, dia tidak lagi mempercayai suaminya selepas dia gagal mengumumkan perkahwinan mereka dalam laman web itu.

Perkahwinan pasangan Telugu yang diatur oleh keluarga itu berlangsung dua bulan lalu dan kes itu difailkan di mahkamah di Aurangabad, tempat wanita itu menetap.

Menurut akhbar Deccan Chronicle, suaminya memberitahu mahkamah, dia terlupa untuk mengemaskinikan statusnya tetapi hakim memberi kedua-dua pihak masa enam bulan untuk menjalani kaunseling. Bercakap kepada akhbar yang berpejabat di India itu, peguam, Subash berkata: “Saya mengetahui mengenai kes itu daripada majistret di Aurangabad. Si suami yang berasal dari Hyderabad memberitahu hakim bahawa dia terlalu sibuk dengan keluarganya dan perniagaan perabotnya selepas berkahwin sehingga tidak ada masa untuk membuka Facebook atau menukar statusnya.

“Kini dia bersedia berbuat demikian malah sanggup menutup akaunnya. Bagaimanapun, wanita itu tidak berminat untuk meneruskan perkahwinan itu dan berkata, suaminya mungkin berlaku curang di belakangnya.

Walaupun tidak banyak kes perceraian membabitkan pertukaran status hubungan, Facebook semakin kerap digunakan sebagai sumber bukti dalam kes perceraian, menurut peguam.

Laman sosial itu disebut sebagai alasan untuk sepertiga daripada kes perceraian tahun lalu dengan tingkah laku buruk menjadi faktor, kata syarikat guaman, Divorce-Online.

Menurutnya, terdapat peningkatan sebanyak 50 peratus dalam jumlah tuntutan cerai bersabit tingkah laku mengandungi perkataan ‘Facebook’ sepanjang dua tahun lalu.

Pengarah Urusan Divorce-Online, Mark Keenan berkata: “Pengguna menggunakan facebook untuk menghubungi bekas kekasih. Walaupun mulanya berniat baik, tetapi akhirnya akan mencetuskan masalah. Sekiranya ada orang yang mahu menjalinkan hubungan sulit atau main kayu tiga dengan jantina bertentangan, ia tempat paling baik.” – DM

Sama-sama kita merenung dan mengambil iktibar dari laporan akhbar berkenaan.

Kahwin Tanpa Kebenaran: Satu Jenayah Syariah

Kahwin Tanpa Kebenaran: Satu Jenayah Syariah

11 April 2012

Lazimnya, manusia akan melakukan apa saja bila terdesak, walaupun tindakan itu boleh memudaratkan dirinya, orang lain atau melanggar undang-undang dan hukum Allah. Bagi orang Islam, kerajaan telah menyediakan undang-undang yang jelas bagi mengatur urusan kekeluargaan. Justeru, beberapa peruntukan dalam Enakmen Undang-Undang Keluarga Islam (Sabah) 2004 diwujudkan khusus bagi pengurusan perkahwinan, perceraian dan rujuk.

Bagi mana-mana pasangan yang hendak berkahwin di negeri ini, mereka mesti mendapatkan kebenaran daripada pihak berkuasa Agama Islam. Selain perlu menjalani kursus pra-perkahwinan yang dianjurkan atau diiktiraf oleh Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Negeri Sabah (JHEAINS), pasangan mesti mendapatkan kebenaran berkahwin daripada Pendaftar Pernikahan, Perceraian dan Rujuk di Jabatan Agama.

Pasangan perlu mengisi borang khusus yang disediakan dan memastikan satu kebenaran telah diperolehi dari Pendaftar Perkahwinan sebelum pernikahan dilangsungkan. Tujuannya, agar pernikahan yang dijalankan menepati hukum syarak. Sudah tentu, pasangan akan ditanya mengenai kedudukan wali, hubungan nasab pasangan, saksi dan lain-lain perkara berkaitan sebelum kelulusan diberikan.

Pasangan harus menerima peraturan ini demi kebaikan semua pihak. Tidak patut timbul isu menyusahkan atau menyukarkan proses atau melambat-lambatkan urusan pernikahan. Undang-undang ini telah disediakan sebegitu rupa setelah melalui proses kajian mendalam oleh pakar-pakar perundangan dan pihak pengubal undang-undang. Semuanya dilakukan untuk mengelak berlakunya masalah pernikahan pada masa hadapan seperti kesahihan pernikahan, nasab anak dan lain-lain lagi. Tambahan pula, peraturan ini akan memastikan bahawa perkahwinan tersebut didaftarkan bagi tujuan pengeluaran sijil pernikahan. Sijil pernikahan pula diperlukan untuk urusan-urusan berkaitan seperti persekolahan, hospital, bantuan kerajaan, pengeluaran dokumen pengenalan diri di Jabatan Pendaftaran Negara, imigresen dan sebagainya.

Bagaimanapun cantik dan lengkap undang-undang tersebut, kes melibatkan perlanggaran undang-undang sentiasa berlaku. Tidak kurang kejadian membabitkan pasangan bernikah tanpa mendapatkan kebenaran dari pihak berkuasa Agama. Mereka mencari jalan mudah dengan bernikah menggunakan sindiket pernikahan yang sentiasa menanti mangsa. Sindiket ini ada kalanya berlagak sebagai pegawai agama, sebagai jurunikah bertauliah dan bermacam lagi lagak dan bohongnya.

Yang penting bagi mereka adalah wang! wang! wang!. Pasangan yang terdesak untuk bernikah segera samada disebabkan tidak direstui oleh keluarga atau menyembunyikan pernikahan kerana berpoligami atau telah “terlanjur” akan menggunakan khidmat nikah sindiket ini. Mereka sanggup membayar perkhidmatan walau kosnya mencecah ribuan ringgit. Ada ketikanya pasangan terus mendapat sijil nikah atau dijanjikan akan diberikan sijil nikah dalam jangka masa terdekat.

Bagaimanapun, apa yang berlaku adalah sebaliknya. Sijil nikah palsu yang diterima tak laku. Pasangan terpaksa menghadapi tindakan undang-undang iaitu pendakwaan atas kesalahan jenayah syariah. Jurunikah dan pihak-pihak yang terlibat sama dalam pernikahan tersebut juga turut menghadapi tindakan undang-undang.

Dalam hal ini, Seksyen 40 Enakmen Undang-Undang Keluarga Islam (Sabah) 2004 memperuntukkan mengenai bentuk tindakan yang boleh diambil oleh Pendakwa Syarie ke atas pihak terbabit. Jika disabit salah, Mahkamah boleh mengenakan hukuman tidak lebih dari RM1000.00 atau penjara tidak lebih 6 bulan atau kedua-duanya.

Untuk lebih jelas, ERAKITA sukacita menurunkan peruntukan berkenaan sebagaimana berikut.

ENAKMEN 8 TAHUN 2004
ENAKMEN UNDANG-UNDANG KELUARGA ISLAM 2004

BAHAGIAN IV – PENALTI DAN PELBAGAI PERUNTUKAN BERHUBUNGAN DENGAN AKAD NIKAH DAN PENDAFTARAN PERKAHWINAN


 

Seksyen 40. Kesalahan-kesalahan berhubungan dengan akad nikah perkahwinan

(1) Seseorang yang dengan diketahuinya mengakadnikahkan atau berbuat sesuatu yang berupa sebagai mengakadnikahkan atau menjalankan upacara sesuatu perkahwinan-

(a) tanpa ada kebenaran berkahwin sebagaimana dikehendaki oleh seksyen 19; atau

(b) di hadapan selain di hadapan sekurang-kurangnya dua orang saksi yang boleh dipercayai di samping orang yang mengakadnikahkan perkahwinan itu,adalah melakukan suatu kesalahan dan hendaklah dihukum denda tidak melebihi satu ribu ringgit atau penjara tidak melebihi enam bulan atau kedua-duanya denda dan penjara itu.

(2) Seseorang yang berkahwin atau berbuat sesuatu yang berupa sebagai akadnikah atau yang menjalani sesuatu cara akadnikah dengan sesiapa jua berlawanan dengan mana-mana peruntukan Bahagian II adalah melakukan suatu kesalahan dan hendaklah dihukum denda tidak melebihi satu ribu ringgit atau penjara tidak melebihi enam bulan atau kedua-duanya denda dan penjara itu.

Walaupun telah ada undang-undang yang jelas, kes-kes nikah tanpa kebenaran masih terus berlaku. Ramai pasangan yang telah didakwa dan dihukum di Mahkamah Syariah atas kesalahan tersebut. Mereka terpaksa melalui proses pendakwaan bagi mendapatkan sijil nikah yang didaftarkan secara sah dari pihak berkuasa agama. Apa yang jelas ialah pada akhirnya, mahu tak mahu, pasangan terpaksa menerima hakikat bahawa perkahwinan mereka akan diketahui juga oleh pihak keluarga dan masyarakat. Ini kerana, ramai pihak yang terlibat akan dipanggil untuk siasatan di Jabatan Agama bagi tujuan pengesahan nikah dan pendakwaan di Mahkamah Syariah.

Justeru, semua pihak khususnya umat Islam perlu waspada dan merujuk terlebih dahulu pegawai berkaitan di Jabatan Agama Islam jika hendak berkahwin. Jangan sampai kebhagiaan yang dikecapi “terusik” dengan gelaran “penjenayah” apabila disabit dan dihukum atas kesalahan yang tak sepatutnya berlaku. Semoga tulisan ini ada manfaatnya untuk kita semua.


CEPATNYA MASA BERLALU

CEPATNYA MASA BERLALU

16 Disember 2011

CEPATNYA MASA BERLALU..

SEMOGA HARI-HARI YANG TELAH DILALUI PUNYA NILAI TINGGI DAN BERKUALITI

 

SPRM: Teruskan Usaha Anda!

SPRM: Teruskan Usaha Anda

 

8 April 2011

Melihat berita yang dipaparkan dalam Akhbar Harian Metro Online hari ini, ERAKITA tertarik untuk memaparkan semula kenyataan tersebut dalam blog ini. Usaha ini harus dibanggakan dan disokong. Melihat kepada nilai rampasan yang ditemui oleh Pegawai SPRM di kalangan Pegawai Kastam tersebut, masyarakat harus melihat perkara ini sebagai sesuatu yang kritikal dan serius. Jika benar berlaku amalan rasuah di kalangan pegawai tersebut, betapa besarnya kerugian yang ditanggung oleh negara dan khususnya oleh rakyat.

Bagi ERAKITA, Pegawai SPRM wajar sekali ditempatkan di Kementerian dan Jabatan-Jabatan yang kritikal seperti Kastam, Imigresen, Jabatan Pendaftaran Negara, Perlesenan dan lain-lain agensi yang berkaitan. Namun, yang terlebih penting lagi adalah contoh terbaik yang mesti ada pada para pemimpin negara kita. Slogan KEPIMPINAN MELALUI TELADAN harus tonjolkan. Rakyat melihat pemimpin sebagai idola dan ikutan. Jika ada di kalangan para pemimpin negara mengamalkan rasuah, sampai bilapun rasuah di kalangan rakyat sukar dihapuskan.

Kesihan sungguh kepada para pengamal rasuah. ERAKITA terbayang bagaimana anak-anak mereka besarkan melalui duit yang TIDAK BERKAT. Mereka tak sedar bahawa selama ini mereka memberi makan dan minum serta tinggal di rumah mewah hasil dari wang HARAM dan tidak berkat! Bila ianya haram, hukumnya tiada lain melainkan DOSA! ya DOSA! Apalah ertinya hidup jika seluruh keperluan dan kemudahan hidup yang ada diperoleh dengan harta yang haram?

Ingat! Hidup hanya sementara. Jika umur kita hari ini sudah masuk 40 tahun, baki umur kita di dunia hanya sekitar 20 atau 30 tahun lagi. Lumayanlah jika sampai ke tahap itu. Harta sama sekali tidak akan dibawa ke kubur. Yang dibawa hanya amalan samada baik atau buruk. Amalan itulah yang akan menentukan ke mana distinasi terakhir kehidupan nanti. Syurga atau Neraka. Inilah yang ramai manusia leka dan lalai untuk memikirkan dan merenungkan.

Untuk renungan bersama, ERAKITA sukacita memaparkan kenyataan berkenaan seperti berikut

SPRM tahan 62 pegawai kastam

MUSTAFAR... usaha dapat semula wang kerajaan
MUSTAFAR… usaha dapat semula wang kerajaan

PUTRAJAYA: Seramai 62 pegawai kastam pelbagai pangkat berusia antara 24 hingga 56 tahun ditahan Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) sejak operasi besar- besaran bersepadu dikenali Ops 3b di lima pelabuhan seluruh negara, Isnin lalu.

Pengarah Siasatan SPRM, Datuk Mustafar Ali berkata, daripada jumlah itu 53 adalah lelaki manakala sembilan lagi wanita.

Beliau berkata, sehingga semalam, 17 masih direman manakala yang lain dibebaskan dengan jaminan. Pegawai kastam dari Pelabuhan Klang, Selangor paling ramai ditahan iaitu 48 orang.

“Hasil siasatan mendapati, ada pegawai mengaku menerima suapan antara RM100 hingga RM500 untuk setiap borang K1 iaitu borang pengisytiharan kastam sejak lima bulan lalu, malah ada yang mengaku pihak tertentu memasukkan RM10,000 setiap bulan ke dalam akaun dan kita mengesan tujuh transaksi dijalankan.

“Malah, kami turut menemui wang yang banyak dalam akaun pegawai, pelaburan amanah saham bernilai RM200,000 termasuk jam tangan emas,” katanya pada sidang media di sini, semalam.

Mustafar berkata, kelmarin SPRM turut menahan beberapa lagi pegawai dan menemui tiga beg wang tunai berjumlah RM625,250, selain lima jongkong emas bernilai kira-kira RM50,000 serta dua pistol tiruan dan 241 peluru.

Katanya, di rumah pengarah kastam yang masih ditahan reman, pihaknya menemui wang tunai bernilai RM65,000, mercun dan bunga api serta rokok kretek.

“Kita masih menyiasat harta dimiliki pengarah berkenaan kerana dalam beberapa akaun miliknya mempunyai ribuan malahan jutaan ringgi, ada yang berjumlah sehingga RM2.1 juta manakala satu akaun lagi RM500,000, semua itu masih dalam siasatan,” katanya.

Mustafar berkata, hasil operasi itu juga, SPRM mengesan lebih RM10 bilion diseludup dan dihantar ke luar negara secara haram.

Beliau berkata, fokus utama pelaksanaan operasi itu bagi mendapatkan kembali hasil pendapatan kerajaan serta membersihkan amalan rasuah di kalangan pegawai dan kakitangan Kastam Diraja Malaysia (KDRM).

Ia berikutan ada maklumat menyatakan pegawai kastam di pelabuhan seluruh negara meminta dan menerima rasuah daripada ejen penghantaran untuk mengurangkan duti kastam serta mempercepatkan proses Borang K1.

Operasi dilaksanakan di Pelabuhan Klang, Selangor; Pelabuhan Kuantan, Pahang; Pelabuhan Pulau Pinang; Pelabuhan Tanjung Pelepas dan Pelabuhan Pasir Gudang, Johor.

“Usaha kita adalah mendapatkan kembali pendapatan kerajaan yang boleh diberikan semula kepada masyarakat. Kerajaan kehilangan berbilion ringgit disebabkan amalan ‘tangan kotor’ yang dilakukan pihak tertentu,” katanya.

Rasuah MUSUH utama negara

MURID 7 TAHUN MAUT DIBELASAH GURU?

MURID 7 TAHUN MAUT DIBELASAH GURU?

 

4 April 2011

Gempar! Terkejut! Terkilan! Sukar diterima! Inilah agaknya perkataan yang dapat diungkapkan setelah melihat laporan akhbar Berita Harian hari ini. Tajuk “Murif Agama Dibelasah Guru Meninggal” benar-benar mengejutkan. Murid yang malang itu terlalu muda untuk menerima “Hukuman Ganas” dari seorang guru. Umurnya baharu sahaja 7 tahun. Seorang anak yatim yang baru sahaja merasa dunia baru dalam persekolahan. Mungkin kemiskinan dan serba kekurangan dalam hidup yang menyebabkan ia tinggal di asrama. Sungguh kesihan! Hanya setelah masuk bulan ke-4 ia menyirup alam persekolahan, ia kehilangan nyawa akibat akibat pukulan dan belasah dari seorang manusia yang kehilangan rasa kemanusiaan dan kawarasannya.

Erakita tidak ingin mengulas panjang kerana kes ini masih dalam siasatan Polis di bawah Seksyen 302 Kanun Keseksaan. Jika susupek didakwa di Mahkamah dan disabitkan salah, suspek boleh dijatuhkan hukuman mati. Terlalu awal untuk membuat sebarang kesimpulan kerana kes masih disiasat. Setelah selesai siasatan, boleh jadi banyak fakta baru akan ditemui. Kita serahkan saja kepada pihak berkuasa untuk menjalankan tugas mereka. Apapun, Erakita sukacita untuk memetik kenyataan akhbar berkenaan bertarikh 4 April 2011 mengenai tragedi di atas. Semoga ada manfaatnya buat kita yang punya hati dan perasaan.

KANGAR: Murid Tahun Satu sebuah sekolah agama persendirian di Arau, Saiful Syazani Saiful Sopfidee, 7, yang koma sejak tiga hari lalu selepas dibelasah gurunya, meninggal dunia di Hospital Sultanah Bahiyah (HSB), Alor Setar, pagi semalam.

Mangsa yang juga anak yatim, menghembuskan nafas terakhir jam 8.30 pagi selepas mengalami pendarahan dalaman di kepala dan komplikasi jantung akibat kejadian terbabit yang berlaku di bilik asrama sekolah agama itu, Khamis lalu. Ketua Polis Daerah Arau, Superintendan Mohd Nadzri Hussain, berkata murid berkenaan meninggal dunia di Unit Rawatan Rapi (ICU) Pediatrik HSB dan kes kini disiasat mengikut Seksyen 302 Kanun Keseksaan yang boleh membawa kepada hukuman mati.

Katanya, polis akan menjalankan siasatan menyeluruh kejadian terbabit, apatah lagi ia membabitkan kematian.

“Perintah reman terhadap suspek berusia 26 tahun yang juga guru mangsa yang berakhir esok (hari ini), akan sambung bagi tujuan siasatan,” katanya enggan mengulas lanjut kes itu.

Difahamkan, punca kejadian mangsa dibelasah dengan teruk kerana didakwa mencuri wang RM7 milik rakan sekelas.
Akhbar semalam melaporkan Saiful Syazani yang juga anak yatim dibelasah dengan kejam oleh gurunya dalam keadaan kedua-dua tangannya terikat pada tingkap asrama sehingga menyebabkan mangsa koma dalam kejadian kira-kira jam 7 malam Khamis lalu.

Mangsa dikatakan berjaya membuka ikatan tangannya untuk melarikan diri hingga menimbulkan kemarahan guru berkenaan yang memukulnya tanpa belas kasihan.

Selepas memukul kepala, suspek dikatakan ‘naik minyak’ dan menggoncang badan mangsa serta menolaknya dengan kuat ke dinding yang dipercayai punca utama mangsa mengalami masalah pendarahan dalam kepala dan komplikasi jantung.

Suspek juga dikatakan sempat bersolat hajat selepas dimaklumkan doktor bahawa mangsa dalam keadaan kritikal sebelum bergegas ke Alor Setar dengan menaiki motosikal untuk melihat keadaan mangsa.

Guru terbabit yang juga warden asrama sekolah itu menyerah diri di Balai Polis Arau, Jumaat lalu selepas bapa mangsa, Saiful Sopfidee Marzuki, 34, membuat laporan di Balai Polis Alor Setar, jam 8 malam hari kejadian.

Sementara itu, pengetua sekolah agama terbabit, Yaakub Abu Soman, berkata pihaknya tidak akan membuat sebarang ulasan berhubung kejadian itu yang membabitkan guru dan murid sekolahnya atas arahan pihak polis.

“Kami akan mengadakan sidang akhbar selepas tempoh reman terhadap suspek yang juga guru sekolah ini tamat nanti,” katanya.

Dalam pada itu, Saiful Sopfidee berkata, jenazah mangsa yang juga anak tunggal hasil perkongsian hidup dengan arwah isteri, Jahiyah Che Amat dikebumikan di Tanah Perkuburan Tok Paduk, di sini, selepas solat Maghrib, semalam.

Beliau berharap guru terbabit dikenakan tindakan tegas mengikut peruntukan undang-undang kerana perbuatannya yang tidak berperikemanusiaan itu.

Pengarah Pelajaran negeri, Mansor Lat, ketika mengulas kejadian itu berkata, pihaknya menyerahkan kes berkenaan kepada pihak polis kerana sekolah itu milik persendirian dan bukannya di bawah seliaan jabatan.

Semoga kisah ini menjadi pengajaran berguna buat kita semua. Bagi Erakita, kes seperti ini tidak harus menjadikan persepsi kita kepada guru-guru menjadi negatif. Kes ini adalah kes terpencil dan ia boleh berlaku kepada sesiapa sahaja. “Terlalu Ramai” guru-guru yang cukup hebat dan begitu cemerlang prestasi mereka dalam mendidik anak-anak kita menjadi insan berilmu. Kepada guru-guru, teruskan perjuangan untuk mendidik dengan gigih, tulus, ikhlas dan sabar. Kerana andalah, kami berada di tempat kami hari ini.

Fenomena Mengaibkan orang

Fenomena Mengaibkan orang

 

30 Mac 2011

Keberanian media cetak dan eletronik negara ini untuk memaparkan keaiban individu tertentu menarik perhatian ramai. Media tidak lagi segan silu melapor dan mengulas perihal perkara yang sangat peribadi dan sensatif bagi seseorang. Contoh jelas yang berlaku ketika ini adalah pendedahan terbuka mengenai perilaku seks melibatkan pemimpin tertinggi dan berpengaruh sebuah parti politik negara ini. Pita rakaman berkenaan dipertontonkan di hadapan beberapa orang sebelum berita sensasi ini tersebar secara meluas dan terbuka.

Setakat yang ERAKITA tahu melalui laporan akhbar, majoriti orang yang terlibat dalam pendedahan tersebut adalah orang melayu yang beragama Islam. Bahkan pendedahan secara terbuka itu dilakukan oleh individu-individu berpengaruh dalam negara ini. Melihat hal ini, ERAKITA sering terfikir mengapa mereka begitu berani membuat pendedahan ini secara terbuka? ERAKITA terfikir apakah sebenarnya matlamat pendedahan tersebut? ERAKITA terfikir, sebagai orang Islam apakah mereka tidak takut dosa dan seksa hebat di akhirat kerana mendedahkan keaiban seseorang secara terbuka di khalayak ramai?

ERAKITA terfikir, dari sudut manakah sebenarnya yang membuatkan mereka yakin seratus peratus bahawa hal tersebut benar-benar dilakukan oleh individu berkenaan? ERAKITA terfikir, jika hal tersebut ada kaitan dengan salah laku seks iaitu ZINA, mengapa mereka tidak melaporkan saja kepada Penguatkuasa Agama Negeri untuk siasatan dan tindakan lanjut menurut undang-undang negara? Undang-undang Jenayah Syariah dan Prosedur Jenayah Syariah sudah lama dikanunkan. Ia sentiasa tersedia untuk digunapakai oleh badan bertanggungjawab sebaik laporan atau aduan dikemukakan kepada mereka. Namun, hal ini masih belum berlaku sehingga kini.

Jika ada aduan atau laporan dikemukakan kepada Pegawai Penguatkuasa Agama Negeri,  ERAKITA percaya bahawa kes tersebut boleh disiasat. Pegawai Penguatkuasa Agama sebagaimana polis, juga mempunyai kuasa tertentu di sisi undang-undang untuk memanggil pihak terlibat termasuk mana-mana individu berkaitan untuk membantu siasatan. Pegawai Penguatkuasa Agama juga bahkan boleh memohon suatu waran tangkap dari Mahkamah Syariah untuk memaksa kehadiran individu berkenaan di hadapan mereka jika keadaan memerlukan.

Ketua Pendakwa Syarie Negeri pula mempunyai kuasa untuk memutuskan samada kes berkenaan dibawa ke Mahkamah Syariah untuk pendakwaan atau tidak. Tindakan ini dilakukan setelah siasatan di peringkat Penguatkuasa Agama Negeri telah selesai sepenuhnya. Prosedur yang sama sepertimana di Mahkamah Sivil adalah terpakai di Mahkamah Syariah.

Bagi ERAKITA, mengulas secara berleluasa di media cetak dan eletronik semata-mata tanpa tindakan undang-undang tidak akan membawa manfaat untuk masyarakat dan negara. Tindakan mengaibkan seseorang secara terbuka dan berani tidak ada bezanya seperti menelanjangkan seseorang sewenang-wenangnya di hadapan orang ramai. Bayangkan betapa malunya orang yang ditelanjangkan di hadapan orang ramai!

Cuba anda bayangkan, bagaimana perasaan orang yang ditelanjangkan itu? Bayangkan sekiranya anda sendiri yang dibuka pakaian dan ditelanjangkan di hadapan orang ramai tanpa mampu melarikan diri atau melawan! Bayangkan bagaimana perasaan isteri dan anak-anak kesayangan anda ketika mereka menyaksikan orang mereka sayangi diperlakukan sedemikian rupa? Di mana mereka hendak meletakkan air muka mereka? Cuba anda tempatkan diri anda di tempat mereka! Apa perasaan dan bagaimana anda menghadapinya?

Kadang-kadang ERAKITA terfikir betapa banyaknya kes pembuangan bayi berlaku di sana sini. Ia semakin menjadi-jadi. Lebih membimbangkan, kebanyakan kes melibatkan orang-orang Islam. Tanpa kita sedari, boleh jadi gejala ini terjadi akibat perlakuan ibubapa mereka sendiri. Maksud ERAKITA, boleh jadi ia merupakan balasan dan ujian Allah terhadap perbuatan dosa mereka terhadap orang lain. Dosa kerena menzalimi orang lain. Dosa kerena menfitnah orang lain. Dosa kerana mengaibkan orang lain. Dosa kerena menghina orang lain. Boleh jadi orang yang dizalimi telah mendoakan agar Allah timpakan balasan setimpal dengan dosa yang mereka lakukan terhadapnya. Ini tidak mustahil kerana doa orang yang dizalimi adalah antara doa yang tidak akan ditolak Allah menurut hadith Nabi s.a.w.

Sementara kita sibuk mengulas dan mengaibkan orang lain tanpa batas, kita tidak sedar bahawa kita sebenarnya sedang mengundang malapetaka terhadap diri kita dan keluarga kita. Paling ditakuti, kita mati sebelum tanpa mendapat kemaafan dan keampunan dari orang yang dizalimi. Akhirnya, kita muflis di akhirat kerana amalan-amalan kebaikan yang dikumpul semasa hidup di dunia berpindah kepada orang yang dizalimi. Bagi ERAKITA, hal seperti ini harus difikirkan. Lebih selamat berdiam diri dan melakukan perkara lebih berfaedah dari membuang masa membicarakan kelemahan, keaiban dan kekurangan orang lain yang belum tentu kesahihannya. Lebih bermanfaat jika kita melihat diri sendiri samada diri kita bebas dari kecacatan, bebas dari kelemahan, bebas dari kekurangan, bebas dari kesalahan, bebas dari dosa!

Semoga sedikit catatan ERAKITA ini memberi manfaat untuk kita semua. Wallahu a’lam.