Monthly Archives: Disember 2013

Selamat Tahun Baru 2014

 

Selamat Tahun Baru 2014

31 Disember 2013

Tahun baru datang lagi. Angka 2013 melabuhkan tirainya. Kini angka 2014 akan muncul. Pelbagai peristiwa suka duka, pahit manis telah dilalui sepanjang tahun 2014. Kini semuanya telah berlalu. Tinggallah peristiwa-peristiwa itu sebagai sejarah tersendiri. Pada kesempatan ini, ERAKITA mengucapkan selamat menempuh tahun baru 2014. Semoga tahun yang baru ini lebih baik dan berkualiti berbanding tahun-tahun sebelumnya. Majulah ke hadapan bersama azam dan cita-cita yang hebat. Inilah masanya untuk berubah. Berubah dari malas kepada rajin. Daripada sakit kepada sihat. Daripada lemah iman kepada kuat iman. Dari kurang amalan kebaikan kepada banyak amalan kebaikan. Dari kurang menderma kepada banyak menderma. Dari lambat bangun pagi kepada awal bangun. Dari selalu lewat tidur kepada tidur awal. Dari lewat datang kerja kepada awal datang kerja. Dari selalu berbohong kepada jujur. Dari selalu bermuka masam kepada bermuka ceria dan senyum. Dari asyik cakap keburukan orang kepada cakap kebaikan orang. Dari duduk lama-lama di kedai kopi waktu bekerja kepada duduk minum untuk tempoh yang menasabah sahaja.

Banyak sekali perkara yang boleh difikirkan untuk diubah. Semuanya terserah pada kita. Ada baiknya kita ambil masa untuk bersendirian sambil berfikir, sambil bermuhasabah diri. Fikirkan apa yang telah dilalui. Apakah kita berpuashati dengan apa yang kita lakukan atau kita capai sebelum ini? Apakah kita sudah puas hati dengan tahap ibadah yang kita lakukan? Apakah amalan kita selama ini sudah cukup untuk menjamin kita mendapat kemudahan di alam kubur atau akhirat kelak? Jika tidak, ayuhlah cepat-cepat berazam di awal tahun. Berazam untuk berubah kepada suatu tahap yang lebih baik pada awal tahun lebih terasa aura dan kehangatannya berbanding hari-hari biasa. Ambillah kesempatan yang tersedia ini sebelum ia berlalu dan pergi semakin jauh dari garisan permulaan.

Paling penting untuk diinsafi, setiap kali datang tahun baru, itu sebenarnya tanda jelas bahawaAllah telah memanjangkan umur kita.  Bila umur meningkat, bermakna jangka hayat kita di dunia sebenarnya semakin singkat atau pendek. Ya! umur kita semakin pendek. Kita semakin hampir kepada kubur. Semakin pendek masa kita untuk menatap insan-insan kesayangan kita dalam hidup ini. Semakin pendek dan singkatnya masa untuk kita berbuat ibadah dan apa jua kebaikan di alam dunia ini. Bila menyedari umur makin pendek, bersedialah untuk melakukan sesuatu yang paling bernilai dalam hidup buat bekalan di hari kemudian. Jangan persiakan masa yang ada. Setiap saat yang Allah beri pada kita merupakan bonus termahal untuk kita. Lakukan yang terbaik ketika ini kerana belum tentu ada peluang lagi selepas ini.

Akhir kalam, ERAKITA juga mengucapkan setinggi-tinggi terimakasih atas kunjungan para tetamu ke rumah ERAKITA selama ini. Semoga kunjungan tersebut akan melonjakkan lagi semangat ERAKITA untuk terus menghasilkan pengisian yang terbaik dalam blog ini pada masa hadapan. Doakan ERAKITA supaya terus menyumbang apa yang termampu menurut ilmu dan pengalaman yang ada. Sesungguhnya kepuasan tersendiri dapat dirasai jika kita dapat berkongsi ilmu dan manfaatnya dapat dirasai oleh semua orang. Kita laksanakan usaha ini semata-mata mengharapkan redha Allah s.w.t. Semoga ianya menjadi sebahagian dari amal jariah yang menjadi bekalan di hari kemudian. Terimakasih juga atas komen, pendapat dan persoalan-persoalan yang telah dikemukakan dalam blog ini.

Selamat Tinggal 2013

 

Advertisements

CATATAN PENGLIPUR LARA SANG MAJISTRET

 

CATATAN PENGLIPUR LARA SANG MAJISTRET

24 Disember  2013

Sebagai orang yang terlibat secara langsung dengan dunia perundangan, ERAKITA amat teruja apabila melihat tajuk “Catatan Penglipur Lara Sang Majistret” pada sebuah buku ketika berkunjung ke salah sebuah kedai buku di Kota Kinabalu baru-baru ini. Tak sia-sia membeli buku setebal 255 yang diterbitkan oleh Galeri Ilmu Sdn Bhd terbitan 2012. Buku yang ditulis oleh Saudara Zabidi Mohamed, seorang penulis yang semakin dikenali dan mempunyai pengalaman yang luas dalam bidang perundangan sebelum berkecimpung dalam dunia penulisan itu sesungguhnya amat mencuit perasaan dan menghiburkan. Penceritaan kisah pengalaman penulis sebagai Majistret suatu ketika dahulu amat bernilai untuk dikongsi bersama.

20131203_161026[1]

Antara cerita yang penuh mendebarkan, suspen dan menggoncangkan perasaan ialah kisah bagaimana penulis dan beberapa Majistret wanita dibawa ke Penjara Pudu bagi menyaksikan sendiri perlaksanaan sebatan ke atas pesalah jenayah rogol. Paling mendebarkan apabila 3 pesalah lelaki terdiri dari Kaum Cina, India dan Melayu disebat satu demi satu. Pegawai Penguasa Penjara dari awal-awal memaklumkan kepada Sang Majistret bagaimana perbezaan nada dan kekuatan teriakan, rintihan dan jeritan kesakitan dari ketiga-tiga pesalah itu yang bakal disaksikan nanti. Ternyata, hipotesis Pegawai Penguasa Penjara itu tepat apabila Sang Majistret menyaksikan dengan kepala dan mata perlaksanaan hukuman sebat tersebut.

Ketika membaca buku ini, ERAKITA terbayang bagaimana ERAKITA berkesempatan untuk menyaksikan sendiri perlaksanaan sebatan pertama ke atas pesalah jenayah syariah di Penjara Kepayan, Kota Kinabalu, Sabah pada 10 Oktober 2011. Apa yang ERAKITA fahami ialah betapa berat dan peritnya kesakitan yang dialami oleh pesalah jenayah yang dihukum oleh Mahkamah Awam berbanding hukuman bagi pesalah jenayah syariah bagi hukuman sebat. ERAKITA amat bersetuju dengan kenyataan salah seorang pegawai penjara semasa menyaksikan sebatan bagi pesalah jenayah syariah di Penjara Kepayan itu apabila ia mengatakan bahawa kekuatan sebatan pesalah jenayah dari Mahkamah Awam adalah 100 peratus berbeza dari segi kekuatan sebatan bagi pesalah jenayah syariah.

Pendek kata, ERAKITA berani mengatakan bahawa bezanya adalah antara langit dan bumi. Sukar sekali membayangkan bagaimana berat dan sakitnya sebatan ke atas pesalah jenayah yang disabit dan dihukum oleh Mahkamah Awam. Bahkan ada kenyataan mengatakan bahawa sebatan tersebut silap haribulan boleh menyebabkan seorang lelaki itu mati pucuk. Sebatan syariah pula jelas sekali tidak ada unsur-unsur menyakitkan tubuh badan. ERAKITA sendiri bersyukur kerana berpeluang memegang alat sebat, melihat sendiri kesan sebatan di bahagian belakang tubuh pesalah dan seterusnya menyentuh kawasan yang disebat. Hanya ada kemerah-merahan yang cukup sederhana dan jelas tidak ada unsur menyakitkan fizikal. Pesalah disebat dalam keadaan berdiri, berpakaian hijau dan aurat tertutup.

Ketika disebat, tidak ada suara pesalah yang menggambarkan kesakitan. Cukup tenang tapi mendebarkan. Pesalah tidak diikat. Cuma tangannya dirapatkan di pipi yang dipegang oleh petugas penjara. ERAKITA tidak terkejut dengan jawapan pesalah tersebut setelah selesai 5 kali sebatan apabila ia menjawap pertanyaan ERAKITA. Katanya, sebatan tersebut tidak menyakitkan. Cuma mendebarkan sebelum sebatan dilaksanakan. Terpampang perasaannya begitu lega setelah sebatan selesai.

Buku ini amat sesuai dibaca oleh semua golongan untuk memberi gambaran bagaimana keadaan sebenar perjalanan kes di Mahkamah. Turut menarik untuk dikongsi bersama ialah bagaimana hebatnya cabaran yang dihadapi seorang hakim ketika berhadapan dengan pelbagai kes di Mahkamah. Golongan yang berkecimpung dengan undang-undang seperti Hakim, Peguam dan Pegawai Undang-Undang tidak harus melepaskan peluang untuk memiliki dan membaca buku ini. Penceritaan berdasarkan pengalaman sebenar penulis sesungguhnya menarik dan menghiburkan. Banyak perkara yang terselindung dalam dunia kehakiman dapat dikongsi bersama untuk hiburan dan pengetahuan umum.

ERAKITA menyarankan agar buku ini dapat dikongsi oleh semua peringkat untuk melihat lebih dekat bagaimana kehidupan individu yang terlibat dalam dunia perundangan khususnya Sang Majistret. Tahniah kepada Penulis yang hebat ini. Teruskan penulisan anda.

PENGESAHAN CERAI LUAR MAHKAMAH

23 Disember 2013

Berdasarkan kepada pertanyaan para pengunjung ke blog erakita, didapati bahawa pertanyaan berkenaan lafaz cerai suami yang dibuat di luar mahkamah berada dalam rangking tertinggi. Banyak sekali persoalan yang ditimbulkan. Pertanyaan tersebut menggambarkan betapa masih ramai yang tidak mengetahui apakah tindakan yang perlu dilakukan oleh pasangan suami atau isteri setelah sang suami melafazkan cerai atau talaq di luar mahkamah.

Persoalan terus terjadi jika pasangan tersebut meneruskan kehidupan seperti biasa, seolah-olah tidak ada apa-apa yang terjadi. Bagaimanapun, keraguan pada diri pasangan mengenai status mereka sebagai suami isteri akan menjadi semakin terserlah apabila mereka mendapat pelbagai maklumat mengenai kedudukan lafaz talaq dari pelbagai sumber seperti ceramah di radio, tv, akhbar atau internate seperti youtube.

Bagi erakita, nasihat terbaik yang boleh diberikan ialah bersegeralah bagi mendapatkan pengesahan lafaz cerai tersebut samada sabit gugur talaq atau sebaliknya. Usah tunggu lama-lama kerana hal tersebut boleh mengganggu fikiran pasangan. Ragu-ragu untuk tinggal bersama setelah lafaz cerai berlaku apatah lagi untuk melakukan hubungan kelamin tidak dapat dinafikan boleh mengganggu fikiran dan ketenangan hati.

Lebih parah lagi apabila suami tidak mahu bertanggungjawap atas apa yang dilafazkannya. Ada keadaan di mana suami membiarkan saja isu ini tanpa bertindak untuk mendapatkan pengesahan di mahkamah. Ada yang melepaskan tanggungjawap dengan membiarkan isteri terpaksa berseorangan menfailkan permohonan bagi mendapatkan perintah pengesahan cerai yang berlaku di luar mahkamah. Lebih menyedihkan apabila suami tidak mahu hadir di Mahkamah untuk memberikan keterangan. Persoalan-persoalan inilah antara isu yang sering ditimbulkan dalam banyak-banyak persoalan pengunjung dalam blog ini. Erakita bagaimanapun telah dan akan sentiasa berusaha untuk memberikan respon menurut kemampuan erakita.

Erakita berterimakasih atas pertanyaan-pertanyaan tersebut. Semoga jawapan yang erakita berikan itu bermanfaat bagi meringankan kekusutan fikiran pihak yang terlibat. Semoga ada manfaatnya.

Wallahu a’lam.

Terimakasih dan wassalam