Monthly Archives: Ogos 2012

SELAMAT HARI RAYA

SELAMAT HARI RAYA 1433H

22 Ogos 2012

ERAKITA dengan ini mengucapkan Selamat Hari Raya, Maaf Zahir dan Batin kepada semua pengunjung setia teratak ERAKITA. Terimakasih atas sokongan anda selama ini. Sempena Aidilfitri ini, ERAKITA sukacita menyatakan bahawa usaha-usaha untuk menerbitkan lebih banyak bahan bermutu dan ilmiah akan teruskan.

ERAKITA akan cuba menjawap menurut kemampuan terhadap persoalan-persoalan khususnya melibatkan perundangan Islam yang dikemukakan dalam Blog ini. ERAKITA juga mengalu-alukan sebarang teguran atau penambahbaikan mengenai mutu persembahan mahupun ketepatan kandungan artikel atau jawapan terhadap persoalan yang dikemukan.

ERAKITA hanya mengharapkan redha Allah dalam hal ini. Terimakasih sekali lagi dan semoga Hari Raya dapat diraikan dalam keadaan harmoni dan membahagiakan.

Advertisements

SELAMAT TINGGAL RAMADHAN

SELAMAT TINGGAL RAMADHAN

 

18 Ogos 2012 (29 Ramadhan 1433H)

Masa berlalu begitu pantas. Semakin dikejar, semakin jauh ia meninggalkan kita. Berehat seketika bermakna ia akan lebih jauh meninggalkan kita. Itulah masa. Ia tak pernah berhenti dan ia akan terus berjalan tanpa rehat walau seketika dengan kuasa dan izin pemilik alam ini, Allah yang maha agung.

Amat terasa betapa Ramadhan akan pergi meninggalkan kita. Terasa betapa indah bersama Ramadhan. Terasa betapa mudahnya beribadah bersama Ramdhan. Kalau dulu, nak bangkit untuk solat subuh terasa terlalu berat, namun hal itu menjadi mudah dengan hadirnya Ramadhan. Kalau dulu berat tangan nak bagi derma atau sedekah, rupanya hal itu menjadi mudah dengan hadirnya Ramadhan. Kalau dulu nak baca al-Quran jarang-jarang, hal itu mudah untuk dilakukan walau setiap hari dengan hadirnya Ramadhan.

Inilah kehebatan aura Ramadhan. Turunnya al-Quran kepada Nabi yang mulia adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Banyaknya kemenangan umat Islam berhadapan dalam perang ke atas musuh-musah Allah adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Terikat dan terbelenggunya syaitan-syaitan adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Penuh sesaknya Masjid Nabawi dan Masjidil Haram di Tanah Suci adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya hamba-hamba Allah yang menitiskan airmata kerana cinta dan kasih kepada Allah adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya orang masuk rumah-rumah Allah di seluruh muka bumi adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia yang melakukan umrah adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia yang solat berjamaah adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Sungguh! Ramainya ahli keluarga makan bersama adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia bersengketa dan bermusuh-musuhan tetapi akhirnya bersatu, berpadu, bermaaf-maafan adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Sungguh! Ramainya manusia dapat rahmat, keampunan dan bebas dari api neraka Allah s.w.t adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia yang keras hati untuk mendekatkan diri kepada Allah tetapi akhirnya menjadi lembut dan ringan hati mengingat dan mendekatkan diri pada Allah adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Sungguh! Betapa banyaknya hikmat dan manfaat Ramadhan. Sungguh! Betapa hebat dan agungnya Ramadhan. Kehadirannya dirindui dan ditunggu-tunggu ramai manusia. Kehadirannya dinikmati, dihargai dan dirasai. Namun, kepergiannya amat digusari dan disedihkan. Ramai menangis kerana berpisah Ramadhan. Ramai merintih kerana berpisah Ramadhan. Ramai mengharap agar Ramadhan kali ini bukanlah Ramadhan terakhir. Ramai mengharap bahawa Ramadhan akan sentiasa ditemui, dihayati, dinikmati, dirasai dan diraikan pada tahun mendatang untuk kesekian dan kesekaian kalinya.

Oh Allah yang Maha Agung dan Maha Kuasa.. Oh Allah yang Maha Kaya dan Maha Bijaksana.. Oh Allah yang Memiliki segala makhluk dan alam serta segala isinya. Engkau benar-benar Agung, Hebat, Berkuasa, Kuat, Perkasa, Kaya, Pengasih, Penyayang. Engkau memiliki segala apa saja yang boleh dinisbahkan dengan Maha. Engkau Maha atas segala Maha yang ada di alam ini. Engkau memiliki segala-gala yang tidak dimiliki sesiapapun. Engkau mengatur alam ini. Engkau mengatur segala-galanya tanpa ada yang tinggal. Sungguh Agung engkau yaa Allah. Hanya kepada Engkau kami serahkan segala urusan. Dari Engkau kami datang. Kepada Engkau jua kami kembali.

Yaa Allah, betapa terasa Ramadhan akan meninggalkan kami. Kami pohonkan agar kesedihan ini dapat diubati dengan rahmat dan kasih sayangMu dengan menhadirkan semula Ramadhan dalam hidup kami pada tahun hadapan dan seterusnya. Oh… alangkah sedih rasa hati. Alangkah hiba dan pilu hati ini..

Terasa berat lidah melafazkan perpisahan ini. Namun hati terpaksa mengaku dengan penuh redha untuk mengungkapkan kata terakhir “Selamat Tinggal Ramadhan..” Kami tunggu kehadiranmu tahun hadapan….