MENGAPA ISTERI PERLU EDDAH?

MENGAPA ISTERI PERLU EDDAH?

10 MEI 2014

Satu perkara yang lazimnya ditetapkan oleh Mahkamah apabila membuat perintah pembubaran perkahwinan adalah penentuan tempoh eddah. Eddah itu adalah merujuk kepada nama bagi masa atau waktu penantian wanita untuk mengetahui keadaan rahimnya samada ia mengandung atau tidak. Ini adalah khusus bagi wanita yang dibubarkan perkahwinannya samada melalui perceraian dengan talaq atau fasakh nikah. Di samping lambang kepatuhan terhadap perintah Allah, eddah juga merupakan tanda dukacita isteri atas kematian suaminya. Hukumnya adalah wajib bagi isteri yang telah bercerai samada disebabkan talaq atau fasakh atau kematian suaminya. Persoalannya adalah, mengapa wanita tersebut perlu bereddah? Antara sebab atau hikmah wanita bereddah adalah:

Pertama: Bagi menghindarkan berlakunya percampuran keturunan antara satu sama lain. Bagi menjaga keturunan, betapa perlunya mengetahui samada isteri yang telah diceraikan itu mengandung benih suaminya yang terdahulu atau tidak sebelum ia dibenarkan untuk berkahwin dengan lelaki lain. Kejadian yang tidak disangka-sangka boleh saja berlaku selepas perceraian. Ada ketikanya, ketika perceraian isteri sendiri tidak tahu samada dirinya mengandung atau tidak. Justeru, tidak hairan mengapa isteri menjadi terkejut dan begitu bersedih apabila selepas perceraian dengan suami, suami pula meninggal dunia hanya beberapa hari selepas perceraian. Keadaan bertambah sedih apabila ternyata isteri pula baharu saja mendapati dirinya mengandung anak hasil kelamin antara isteri dan suaminya itu. Sebab itu, betapa perlunya isteri bereddah bagi menentukan bahawa rahim isteri benar-benar bersih dari benih suaminya yang terdahulu sebelum bernikah dengan lelaki yang baru. Hal ini sudah tentunya dapat menghindarkan berlakunya kecelaruan, kerunsingan dan kekalutan dalam masyarakat.

Kedua: Eddah dapat memberi peluang kepada suami untuk merujuk kembali isterinya dalam tempoh eddah. Suami boleh merujuk kembali isteri yang diceraikan dengan talaq rajie selagi isteri masih dalam tempoh eddah. Dalam tempoh eddah itulah si suami dan si isteri boleh muhasabah diri, merenung kembali apa yang telah berlaku, melihat masa hadapannya tanpa pasangan hidup, mengumpulkan semula kekuatan diri dan memperbetulkan segala kesilapan dan kekurangan diri selama hidup berumahtangga. Pada saat inilah barangkali akan timbul perasaan menyesal dan menyedari betapa perlunya kembali semula sebagai suami isteri. Justeru, tempoh eddah inilah pasangan berkenaan mempunyai ruang dan peluang untuk rujuk dan kembali bersatu sebagai suami isteri. Cuma sekali lagi, rujuk hanya tersedia untuk pasangan ini jika isteri diceraikan dengan talaq rajie samada talaq 1 atau talaq 2 sahaja.

Ketiga: Bagi eddah kerana kematian suami, tempoh tersebut adalah sebagai lambang dan tanda betapa isteri cukup terasa dan berdukacita atas pemergian suami tersayang selama-lamanya. Keluarga suami khususnya kedua orang tua suami tidaklah akan merasa sedih dan mempunyai sangkaan buruk terhadap isteri dengan tiadanya perkahwinan si isteri secara tergesa-gesa dengan lelaki lain. Ini juga adalah sebagai lambang cinta dan kasih isteri kepada suaminya. Tempoh eddah bagi isteri yang kematian suami adalah selama 4 bulan 10 hari. Tempoh ini adalah menasabah sekali untuk seseorang isteri menjaga diri dari perkara-perkara yang boleh mendatangkan fitnah termasuk berkahwin dengan lelaki lain disebabkan kematian suaminya.

Jika dilihat kepada syariat Islam ini, ternyata bahawa Islam begitu berhati-hati dalam soal mengurus institusi kekeluargaan. Begitu halus perkiraan dan pertimbangan yang Islam tekankan kepada umatnya. Semuanya ada hikmah tersendiri yang cukup bernilai. Hikmah yang terbit dari pensyariatan eddah itu sesungguhnya sesuai dengan fitrah dan naluri manusia tanpa mengira agama, bangsa dan keturunan. Sesungguhnya Allah terlalu hebat dan agung untuk menetapkan syariat ini kepada hamba-hambaNya.

Advertisements

About ERAKITA

TERUSKAN LANGKAH USAH BERHENTI

Posted on 10 Mei 2014, in AGAMA, KELUARGA, UNDANG-UNDANG. Bookmark the permalink. Tinggalkan komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: