Category Archives: MOTIVASI

DIALOG KASIH SAYANG DI KALABAKAN

KALABAKAN | Program Dialog Kasih Sayang (DKS) anjuran Majlis Penasihat Wanita Sabah (MPWS) di bawah Jawatankuasa Undang-Undang telah diadakan di Kg Kalabakan, Tawau pada 4 Jun 2016. Program celik undang-undang yang julung kalinya diadakan di Kalabakan itu telah dirasmikan oleh Yang Berhormat, Datuk Hajah Hamisah Yassin, Pembantu Menteri Pembangunan Sumber & Kemajuan Teknologi Maklumat, merangkap ADUN N. 59, Tanjung Batu, Tawau.

Program DKS ini mendapat sambutan hangat daripada penduduk Kelabakan apabila seramai 258 peserta hadir. Menariknya, kehadiran kaum lelaki adalah di luar dugaan apabila hampir separuh peserta yang hadir adalah terdiri dari peserta lelaki. Suasana seperti ini sememangnya jarang berlaku. Ini kerana, program seumpama ini yang pernah dianjurkan di tempat-tempat lain sebelum ini majoritinya dihadiri peserta wanita sahaja. Program ini juga menarik kerana kehadiran peserta adalah dari pelbagai suku kaum dan agama yang tinggal di sekitar Kalabakan.

Pelbagai isu dan persoalan berkaitan undang-undang kekeluargaan melibatkan perkahwinan adat, sivil dan Islam, jenayah, pendaftaran kelahiran anak dikemukakan oleh peserta. Antara ahli penal yang diundang untuk berkongsi ilmu dan pengalaman adalah Tuan Sakaria Samela, Pengerusi Jawatankuasa Undang-Undang MPWS yang juga Ketua Pendakwa Syarie Negeri Sabah, Yang Arif Ahadin bin Arinen, Hakim Mahkamah Tinggi Syariah Tawau, Puan Noor Azah binti Abdul Rahman, Presiden Persatuan Peguam Wanita Muslim Sabah (SALWA), Inspektor Puan Sapbirina binti Mohd Yusop dari PDRM dan Puan Anne Nur Ain Charles Abdullah dari Jabatan Pendaftaran Negara (JPN).

Program berkenaan berakhir dengan acara penyampaian sijil kepada wakil peserta dan sumbangan barangan oleh YB Datuk Hajah Hamisah Yassin pada jam 1.00 petang.

IMG-20160604-WA0094

IMG-20160604-WA0056

20160604_100245

IMG-20160604-WA0060

 

Advertisements

Selamat Tahun Baru 2014

 

Selamat Tahun Baru 2014

31 Disember 2013

Tahun baru datang lagi. Angka 2013 melabuhkan tirainya. Kini angka 2014 akan muncul. Pelbagai peristiwa suka duka, pahit manis telah dilalui sepanjang tahun 2014. Kini semuanya telah berlalu. Tinggallah peristiwa-peristiwa itu sebagai sejarah tersendiri. Pada kesempatan ini, ERAKITA mengucapkan selamat menempuh tahun baru 2014. Semoga tahun yang baru ini lebih baik dan berkualiti berbanding tahun-tahun sebelumnya. Majulah ke hadapan bersama azam dan cita-cita yang hebat. Inilah masanya untuk berubah. Berubah dari malas kepada rajin. Daripada sakit kepada sihat. Daripada lemah iman kepada kuat iman. Dari kurang amalan kebaikan kepada banyak amalan kebaikan. Dari kurang menderma kepada banyak menderma. Dari lambat bangun pagi kepada awal bangun. Dari selalu lewat tidur kepada tidur awal. Dari lewat datang kerja kepada awal datang kerja. Dari selalu berbohong kepada jujur. Dari selalu bermuka masam kepada bermuka ceria dan senyum. Dari asyik cakap keburukan orang kepada cakap kebaikan orang. Dari duduk lama-lama di kedai kopi waktu bekerja kepada duduk minum untuk tempoh yang menasabah sahaja.

Banyak sekali perkara yang boleh difikirkan untuk diubah. Semuanya terserah pada kita. Ada baiknya kita ambil masa untuk bersendirian sambil berfikir, sambil bermuhasabah diri. Fikirkan apa yang telah dilalui. Apakah kita berpuashati dengan apa yang kita lakukan atau kita capai sebelum ini? Apakah kita sudah puas hati dengan tahap ibadah yang kita lakukan? Apakah amalan kita selama ini sudah cukup untuk menjamin kita mendapat kemudahan di alam kubur atau akhirat kelak? Jika tidak, ayuhlah cepat-cepat berazam di awal tahun. Berazam untuk berubah kepada suatu tahap yang lebih baik pada awal tahun lebih terasa aura dan kehangatannya berbanding hari-hari biasa. Ambillah kesempatan yang tersedia ini sebelum ia berlalu dan pergi semakin jauh dari garisan permulaan.

Paling penting untuk diinsafi, setiap kali datang tahun baru, itu sebenarnya tanda jelas bahawaAllah telah memanjangkan umur kita.  Bila umur meningkat, bermakna jangka hayat kita di dunia sebenarnya semakin singkat atau pendek. Ya! umur kita semakin pendek. Kita semakin hampir kepada kubur. Semakin pendek masa kita untuk menatap insan-insan kesayangan kita dalam hidup ini. Semakin pendek dan singkatnya masa untuk kita berbuat ibadah dan apa jua kebaikan di alam dunia ini. Bila menyedari umur makin pendek, bersedialah untuk melakukan sesuatu yang paling bernilai dalam hidup buat bekalan di hari kemudian. Jangan persiakan masa yang ada. Setiap saat yang Allah beri pada kita merupakan bonus termahal untuk kita. Lakukan yang terbaik ketika ini kerana belum tentu ada peluang lagi selepas ini.

Akhir kalam, ERAKITA juga mengucapkan setinggi-tinggi terimakasih atas kunjungan para tetamu ke rumah ERAKITA selama ini. Semoga kunjungan tersebut akan melonjakkan lagi semangat ERAKITA untuk terus menghasilkan pengisian yang terbaik dalam blog ini pada masa hadapan. Doakan ERAKITA supaya terus menyumbang apa yang termampu menurut ilmu dan pengalaman yang ada. Sesungguhnya kepuasan tersendiri dapat dirasai jika kita dapat berkongsi ilmu dan manfaatnya dapat dirasai oleh semua orang. Kita laksanakan usaha ini semata-mata mengharapkan redha Allah s.w.t. Semoga ianya menjadi sebahagian dari amal jariah yang menjadi bekalan di hari kemudian. Terimakasih juga atas komen, pendapat dan persoalan-persoalan yang telah dikemukakan dalam blog ini.

Selamat Tinggal 2013

 

RAMADHAN: SATU PERJALANAN KEROHANIAN

RAMADHAN: SATU PERJALANAN KEROHANIAN

 

11 Ogos 2013

Kehangatan Ramadhan masih terasa. Berat badan yang sudah banyak berkurang sepanjang ramadhan masih terasa. Seronok dan bahagia rasanya dengan berat yang telah menghampiri “normal weight” yang sebenar. Berjalan selesa. Duduk selesa. Nak pakai kasut selesa. Drive kereta selesa. Pendek kata, secara fizikal, terasa benar leganya. Semuanya bukan dirancang tetapi memang begitulah kehebatan ramadhan.

Lebih hebat adalah rohani. Ramadhan menyentuh jiwa, nurani dan rohani. Ramadhan mendidik rohani jadi bersih dan tulus. Ramadhan mengajar rohani jadi cergas dan segar. Ramadhan mendorong rohani untuk menjaga amanah dan janji. Semuanya berlaku atas satu kekuatan. Kekuatan itu adalah dari Ilahi. Kekuatan datang dari Allah yang tiada tandingan dan taranya. Aura Ramadhan benar-benar berkesan membangunkan manusia dari kehangatan dan kenikmatan tidur pada kemuncak malam. Manusia terdorong bangkit untuk melakukan amalan di luar kebiasaan. Makan di kegelapan malam. Sujud di kegelapan malam. Merintih di kegelapan malam. Meneroka kalam Allah di kegelapan malam. Entah bagaimana saat itu manusia begitu terdorong tanpa paksa untuk membaca kitab suci.

Di tengah kegelapan malam bersama kerdipan bintang-bintang di angkasa, manusia redho seredho-redhonya merendahkan dirinya kepada sang Pencipta alam ini. Saat itu manusia memiliki motivasi luar biasa untuk melekatkan dahinya di permukaan bumi yang tingginya sama dengan ketinggian tapak kaki manusia. Hilang segala kesombongan. Lenyap segala kebanggaan. Hapus segala keegoan. Yang hadir saat itu ialah kerendahan hati. Yang datang saat itu adalah ketundukan hati. Yang muncul saat itu adalah keikhlasan, kejujuran dan kenikmatan luar biasa. Tiada lebih nikmat melainkan keindahan, kemanisan dan keseronokan untuk merintih di hadapan Allah. Mengadu di hadapan Allah. Memohon di hadapan Allah. Mengakui segala salah dan silap di hadapan Allah. Mengharap pada tahap tertinggi untuk keampunan dan keredhoan Allah. Menyatakan tanpa rasa segan dan ragu segala permintaan sebanyak-banyaknya walau sekecil manapun.

Alangkah indah saat itu. Pertemuan dengan sang Pencipta alam tanpa perantaraan. Terlalu bahagia dan terlalu syahdu. Oh.. alangkah bahagia. Tidak pernah terasa bahagia seperti ini walaupun terpaksa dibandingkan saat menikah dengan insan tersayang. Saat menikah memang indah dan bahagia. Namun, saat berkhalwat dengan sang Pencipta alam ini di tengah kegelapan malam rupanya jauh lebih indah dan hebat sekali. Sukar diungkapkan dengan kata-kata. Andai manusia memilikinya, ia akah terus merinduinya. Jika manusia menikmatinya, ia akan terus mencari dan memilikinya. Andai manusia mengetahuinya, ia akan memburu saat itu.

Ternyata Ramadhan mampu membuka laluan kerohanian yang luar biasa itu. Ternyata Ramadhan menawarkan dirinya buat manusia untuk meraih segala kenikmatan yang agung itu. Tiada siapa mampu menghalang sesiapa bagi meraih dan merangkulnya. Alangkah agungnya Ramadhan. Namun, alangkah agungnya Sang Pencipta yang telah mencipta Ramadhan itu untuk manusia menikmatinya. Ku tunggu Ramadhan seterusnya untuk menikmati segala isinya pada tahun-tahun mendatang.

 

tips mendapatkan perhatian orang penting

tips mendapatkan perhatian orang penting

02 Disember 2011

ERAKITA tertarik untuk berkongsi kata-kata seorang penulis buku terlaris di dunia, Dale Carnegie bertajuk “BAGAIMANA HENDAK MENDAPAT KAWAN & MEMPENGARUHI SESEORANG” terbitan Wholesale-Mart Business Point Sdn. Bhd  (terjemahan), 2006. Pada halaman 57, beliau berkata:

“Berdasarkan kepada pengalaman peribadi, saya mendapati bahawa kita boleh mendapatkan perhatian, waktu dan kerjasama daripada seseorang yang sangat penting, dengan menunjukkan rasa minat yang ikhlas terhadapnya”.

Tunjukkan minta yang tinggi ketika orang penting itu sedang berbicara dengan kita. Tujukkan rasa prihatin atas apa yang diluah dan hendak dikongsinya. Tujukkan keikhlasan pada diri kita ketika mendengar kata-katanya. Beri tumpuan terhadap kata-katanya. Jadilah pendengar yang hebat terhadap apa yang sedang dituturkannya.

Hanya dalam beberapa ketika melalui tindakan kita itu, inshaa Allah, kita dapat hasil yang hebat. Kaedah ini terbukti berkesan melalui pengalaman peribadi ERAKITA sendiri.

Selamat Mencuba!

 

TARIKH KERAMAT 111111

TARIKH KERAMAT 111111

10 November 2011

Esok 11 November 2011 bersamaan Jumaat merupakan tarikh keramat. Barangkali angka 111111 itu datang hanya sekali semur hidup kita di muka bumi ini. Bagi ERAKITA, tarikh bersejarah itu wajar sekali dijadikan angka penting. Angka itu mudah diingati. Justeru, ERAKITA mengajak saudara-saudara semua untuk menjadikan tarikh tersebut sebagai permulaan mencipta sesuatu yang amat bernilai dalam hidup. Kita boleh mulakan pelbagai perubahan drastik dalam hidup bermula esok.

Antaranya, mulakan esok untuk istiqomah dalam solat 5 waktu, istiqomah solat malam, istiqomah membaca istighfar tidak kurang 70 kali sehari, istiqomah dalam menderma, istiqomah bersabar, istiqomah senyum selalu, istiqomah membaca al Quran, istiqomah dalam pelbagai ibadah dan pelbagai lagi perubahan yang cemerlang dan gemilang dalam hidup.

Mulakan esok untuk mengukuhkan ikatan kekeluargaan, rumahtangga, saudara seagama. Mulakan esok untuk datang awal ke tempat kerja. Mulakan esok untuk bekerja dengan tekun dan gigih. Mulakan esok untuk menjadi “orang serba baru” dan lain-lain lagi.

Ayuh! Mulakan pelbagai kecemerlangan dalam hidup pada tarikh keramat ini. Semoga ia benar-benar membawa impak hebat dalam hidup kita.

111111

Belum Terlambat!

Belum Terlambat!

 

11 Febuari 2011

 

Ada orang kata “Berhentilah berfikiran atau berkata-kata “ah! saya sepatutnya mula dari tahun lepas lagi” Cara berfikir seperti ini dikatakan fikiran yang gagal. Ia hanya mematikan langkah ke hadapan. Ia memusnahkan impian dan cita-cita ramai manusia. Sebaliknya fikiran yang berjaya dan bakal membawa kejayaan luar biasa kepada kita ialah apabila kita berfikir dan mengatakan “ah! saya mahu mulakannya sekarang!”. Fikirkan saja bahawa kejayaan sedang menanti kita di depan sana. Ini sikap hebat dan amalan orang-orang yang telah berjaya dan sedang menikmati kejayaan. Cuba kita renungkan bersama. Di mana agaknya kedudukan kita selama ini.

Ya! Saya mahu lakukannya sekarang, ya.. sekarang!

Cari sebab mengapa anda boleh berjaya

 

Cari sebab mengapa anda boleh berjaya

 

9 Febuari 2011

Fikirkan apakah cara dan alasan-alasan yang boleh digunakan untuk mencapai kejayaan suatu impian dan cita-cita. Nescaya anda akan menemui kejayaan. Sebaliknya, elakkan dari mencari-cari alasan atau punca yang boleh menggagalkan impian dan cita-cita anda. Buangkan jauh-jauh sikap seperti itu kerana itu petanda anda sebenarnya menyerah sebelum berjuang. Kumpullah sebanyak alasan dan sebab yang boleh membawa kepada kejayaan anda. Inshaa Allah, anda akan sentiasa hampir dengan kejayaan sebelum bertindak. Setelah bertindak, anda akan menggengam sebuah kejayaan.

renung-renungkan

kehebatan sabar

Kehebatan sabar

 

13 Januari 2010

Sabar terlalu mahal harganya dalam kehidupan. Sabar walau sesaat mampu menyelamatkan agama, nyawa, akal, harta dan keturunan dengan izin Allah. Begitulah sebaliknya. Itulah kehebatan SABAR. Perkataan sabar banyak kali disebut dan diulang-ulang dalam al-Quran. Hatta Allah menjamin bahawa Allah bersama-sama dengan orang yang sabar. Tidak cukup dengan itu, Allah lipatgandakan lagi ganjaran pahala kepada orang yang sabar tanpa had. Bayangkan saudara, tanpa had! Allah beri ganjaran pahala tanpa had! Maknanya tanpa batas! Maknanya tanpa dapat dihitung lagi banyaknya ganjaran yang Allah beri pada orang yang sabar. Hebat bukan?

Namun sayang sekali. Berapa ramai manusia yang boleh bersabar atas dunia ini? Banyak kemusnahan alam berlaku akibat hilang sabar atau kurang sabar. Akibat hilang sabar atau kurang sabar, harta benda boleh binasa, nyawa boleh melayang, negara boleh hancur umpama padang jarak padang tekukur, maruah hilang, keturunan tercemar, akal yang waras boleh hilang. Lihat saja contoh di Iraq. Negara Iraq suatu ketika dulu maju, kekuatan ketenteraannya masuk dalam rangking no. 5 di dunia, kekayaannya luarbiasa. Namun hari ini, negara itu bagaikan padang jarak padang tekukur. Ia musnah angkara hilang sabar manusia bernama BUSH.

Pembunuhan demi pembunuhan berlaku angkara hilang sabar. Kes bunuh diri seperti terjun dari bangunan tinggi biasa berlaku. Semuanya kerana hilang sabar. Rasuah berlaku sana sini. Semuanya kerana hilang sabar untuk mengaut harta secara mee segera. Kes dera, kes rogol, kes peras ugut, kes samun semuanya kerana angkara hilang sabar. Lihatlah betapa banyak kemusnahan berlaku. Lihatlah betapa banyaknya kerugian berlaku. Semuanya angkara hilang sabar.

Perbuatan melanggar larangan Allah sentiasa berlaku. Dosa besar seperti zina, arak, mencuri dan lain-lain terus berlaku tanpa henti. Semuanya kerana hilang sabar. Tidak sabar menahan diri terhadap larangan Allah. Betapa ramai pasangan suami isteri terpaksa merana dan menderita akibat perceraian. Perkahwinan mereka musnah akibat hilang sabar. Sekelip mata, perkataan talaq 3 keluar dari mulut sang suami bila bergaduh. Akibatnya, pasangan merana seumur hidup. Demikianlah betapa teruknya kesan jika sabar sudah tiada dalam diri manusia. Justeru, betapa beruntungnya orang yang sabar. Orang yang sabar adalah sebenar-benar orang yang hebat. Ia sebenar-benar orang yang kuat. Ia adalah orang yang cemerlang.

Justeru, betapa beruntungnya dapat suami atau isteri yang sabar. Betapa untungnya dapat pemimpin yang sabar. Betapa untungnya dapat ibubapa yang sabar. Betapa untungnya dapat anak menantu yang sabar. Betapa untungnya dapat pekerja yang sabar. Betapa untungnya dapat pemandu yang sabar. Betapa untungnya dapat guru yang sabar. Betapa beruntungnya dapat peniaga yang sabar.

Jika demikian hebatnya sabar, tidak hairanlah mengapa Allah sentiasa bersama orang-orang yang sabar. Tidak hairanlah mengapa Allah beri ganjaran pahala tanpa batas kepada mereka. Oleh itu saudara, ayuh kita didik jiwa kita jadi orang yang sabar! Sabar berhadapan dengan nikmat dan kesulitan yang Allah kurniakan kepada kita. Semoga kesabaran itu nanti menjadi bekalan termahal buat kita di akhirat kelak.

Sabar sebahagian dari Iman

selamat tahun baru 2011

selamat tahun baru 2011

 

31 Disember 2010

Tahun baru datang lagi. Angka 2010 melabuhkan tirainya. Kini angka 2011 muncul. Pelbagai peristiwa suka duka, pahit manis telah dilalui sepanjang tahun 2010. Kini semuanya telah berlalu. Tinggallah peristiwa itu sebagai sejarah tersendiri. Pada kesempatan ini, ERAKITA mengucapkan selamat menempuh tahun baru 2011. Semoga tahun yang baru lebih baik dan berkualiti berbanding tahun sebelumnya. Majulah ke hadapan bersama azam dan cita-cita yang hebat. Inilah masanya untuk berubah. Berubah dari malas kepada rajin. Daripada sakit kepada sihat. Daripada lemah iman kepada kuat iman. Dari kurang amalan kebaikan kepada banyak amalan kebaikan. Dari kurang menderma kepada banyak menderma. Dari lambat bangun pagi kepada awal bangun. Dari selalu lewat tidur kepada tidur awal. Dari lewat datang kerja kepada awal datang kerja. Dari selalu berbohong kepada jujur. Dari selalu bermuka masam kepada bermuka ceria dan senyum. Dari asyik cakap keburukan orang kepada cakap kebaikan orang. Dari duduk lama-lama di kedai kopi waktu bekerja kepada duduk minum untuk tempoh yang menasabah sahaja.

Banyak sekali perkara yang boleh difikirkan untuk diubah. Semuanya terserah pada kita. Ada baiknya kita ambil masa untuk bersendirian sambil berfikir, sambil bermuhasabah diri. Fikirkan apa yang telah dilalui. Apakah kita berpuashati dengan apa yang kita lakukan atau kita capai sebelum ini? Apakah kita sudah puas hati dengan tahap ibadah yang kita lakukan? Apakah amalan kita selama ini sudah cukup untuk menjamin kita mendapat kemudahan di alam kubur atau akhirat kelak? Jika tidak, ayuhlah cepat-cepat berazam di awal tahun. Berazam untuk berubah kepada suatu tahap yang lebih baik di awal tahun lebih terasa kehangatannya berbanding hari-hari biasa. Ambillah kesempatan yang tersedia ini sebelum ia berlalu dan pergi semakin jauh dari garisan permulaan.

Paling penting, setiap kali datang tahun baru, itu sebenarnya tanda jelas bahawa umur kita semakin meningkat. Bila umur meningkat, bermakna jangka hayat kita di dunia sebenarnya semakin singkat atau pendek. Ya! umur kita semakin pendek. Bila menyedari umur makin pendek, bersedialah untuk melakukan sesuatu yang paling bernilai dalam hidup buat bekalan di hari kemudian. Jangan persiakan masa yang ada. Setiap saat yang Allah beri pada kita merupakan bonus termahal untuk kita. Lakukan yang terbaik ketika ini kerana belum tentu ada peluang lagi selepas ini.

Akhir kalam, ERAKITA juga mengucapkan setinggi-tinggi terimakasih atas kunjungan para tetamu ke rumah ERAKITA selama ini. Semoga kunjungan tersebut akan melonjakkan lagi semangat ERAKITA untuk terus menghasilkan pengisian yang terbaik dalam blog ini pada masa hadapan. Terimakasih juga atas komen, pendapat dan persoalan-persoalan yang telah dikemukakan dalam blog ini.

 

selamat tinggal 2010

 

Satu hari satu ilmu

 

Satu hari satu ilmu

 

27 September 2010 

Allah mencipta manusia. Allah jadikan manusia secantik-cantik makhluk. Allah kurniakan pula dengan akal untuk menjadikan manusia itu bijak, pintar, menggunakan akal fikiran untuk melakukan perkara-perkara yang terbaik dan diredhai Allah. Dengan akal, manusia dapat menimba dan menambah ilmu. Dalam al-Quran, Allah melontarkan satu pertanyaan yang mudah untuk dijawab manusia. Soalan itu berbunyi ”Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?”. Sudah tentu jawabannya tidak sama. 

Orang yang tahu sudah tentu tidak sama dengan orang yang tidak tahu. Orang yang pandai tidak sama dengan orang yang tak pandai. Orang yang berilmu tidak sama dengan orang yang tak berilmu. Memang jauh bezanya. Akhirnya, dapat disimpulkan bahawa betapa tingginya darjat orang yang berilmu berbanding dengan orang yang tidak berilmu di sisi manusia, lebih-lebih lagi Allah s.w.t. 

Tidak keterlaluan jika perbandingan keduanya umpama antara bulan dan bintang, antara langit dan bumi, antara lautan dan tasik dan berbagai lagi perumpamaan yang sama waktu dengannya. Jika hal ini dapat difahami dan dihayati, mengapa kita tidak mahu menambahkan ilmu? Mengapa hanya diam dan sudah berpuashati dengan sedikit ilmu yang ada? 

Atas sebab itu, mari kita ubah sikap dan keadaan diri kita. Jadikan diri kita pencinta ilmu. Jadikan diri kita pemburu ilmu. Jadikan diri kita orang yang berilmu. Bermula saat ini, mari kita TAMBAHKAN ILMU DI DADA WALAU SEKADAR SATU ILMU dalam sehari. Dalam sebulan, ada 30 hari. Bermakna, dalam sebulan, kita sudah ada 30 ilmu baru. Dalam setahun kita sudah ada sekurang-kurangnya 365 ilmu di dada. 

Jadikan kedai buku sebagai tempat kunjungan yang wajib apabila ke pekan atau bandar. Apabila keluar rumah, jadikan buku sebagai teman istimewa dalam perjalanan selain handphone. Jadikan buku sebagai teman setia untuk bercerita, ketawa dan muhasabah diri sewaktu menunggu isteri, anak-anak atau kawan yang akan menaiki kereta kita. Sementara menunggu isteri ke pasar misalnya, jadikan buku sebagai rakan paling akrab dan setia dalam kereta. Memang seronok! Sekurang-kurangnya suami tidak akan terkata kepada isteri ”eh! lambat juga!”. Sebaliknya kata-kata seperti ”eh! cepat juga bebelanja” boleh jadi terkeluar dari mulut suami. Suami terasa masa menunggu menjadi singkat kerana ia telah tenggelam dalam keseronokan dan kenikmatan meneroka alam ilmu dalam buku itu. Memang hebat! 

Alangkah beruntungnya kalau hidup ini diakhiri dalam keadaan kita masih lagi mecari dan memburu ilmu. Sekurang-kurangnya kita menepati prinsip agama Islam yang menyeru umatnya mencari dan meneroka ilmu sejak dari buaian sehinggalah ke akhir hayat. Ayuh! Mulakan langkah dari sekarang. Jadikan diri kita PEMBURU ILMU.

 satu hari satu ilmu

 

 

 

 

 

KEM BESTARI AKADEMIK DAN SAHSIAH (kemBAS) di SUI Tambunan

 

KEM BESTARI AKADEMIK DAN SAHSIAH (kemBAS) di SUI Tambunan BERJAYA

 

24 Ogos 2010 

22 Ogos 2010 menjadi satu lagi tarikh bersejarah bagi Sekolah Ugama Islam (SUI) Tambunan apabila berjaya mengadakan Kem Bestari Akademik dan Sahsiah (kemBAS). Program motivasi tersebut adalah anjuran bersama Ahli Jawatankuasa Masjid Institut Pendidikan Guru Kampus (IPG) Keningau dengan pihak SUI Tambunan. 

Program yang mula diadakan sejak tahun 2009 itu terdiri dari 3 siri dalam setahun. Ia diadakan pada hujung minggu. Program kali ini adalah program terakhir setelah tamatnya 3 siri. Menariknya, ramai ibubapa yang hadir pada majlis penutupan tersebut. Majlis penutupan disempurnakan oleh mantan Pensyarah IPG Keningau, Ustaz Hafiz bin Othman. Beliau merupakan perintis kepada program berkenaan semasa bertugas di IPG Keningau. 

KemBAS merupakan program tahunan AJK Masjid IPG Keningau di SUI Tambunan. Sekaligus menjadikan SUI Tambunan sebagai anak angkat kepada IPG Keningau. Pengarah program pula adalah Saudara Asdar bin Siri, yang juga merupakan Pelatih IPG Keningau. Lebih kurang 20 fasilitator terlibat yang kebanyakannya terdiri dari para pelatih IPG Keningau. 

Para peserta program adalah para pelajar Tahun 6 yang bersekolah di SUI Tambunan yang bakal menduduki Peperiksaan Akhir iaitu UPSR dan Sijil Rendah Ugama (SRU). 

Antara objektif program adalah untuk memberi pendedahan awal kepada para pelatih IPG agar lebih meyedari keperluan anak-anak murid dalam sesi pengajaran sebenar pada masa hadapan. Selain itu, para peserta juga ditekankan dengan kepentingan ilmu dan bagaimana menghargai ilmu. Para peserta turut diberi suntikan semangat dan keazaman tinggi untuk mendapat keputusan terbaik dalam kedua-dua peperiksaan akhir nanti. 

Sepanjang program, para peserta diberikan motivasi untuk menjadi insan terbaik berbekalkan iman, taqwa, ilmu dan akhlak yang mulia. Menariknya, pengisian kerohanian seperti bagaimana mengenal diri, ibubapa dan keluarga turut diterapkan dalam program ini. Ibubapa yang hadir turut dilibatkan dalam program kerohanian. Mereka dikumpulkan bersama anak tersayang mereka sambil memegang erat tangan dan saling berpelukan sebagai tanda ikatan kasih sayang yang tulus dan ikhlas. Slot ini menyaksikan bagaimana ibubapa dan anak-anak turut sama-sama menitiskan air mata atas dasar keinsafan, kesedaran dan kasih sayang antara anak dan ibubapa. 

Tahniah sekali lagi kepada para Pelatih dari IPG Keningau yang begitu bersungguh-sungguh menjayakan program tersebut. Sekalung tahniah juga diucapkan kepada Guru Besar Hajah Siti Zubaidah Abdul Rahim atas keperihatinan terhadap kebajikan anak-anak muridnya. Kejayaan program turut dibantu oleh tenaga-tenaga hebat dari Ustaz Hatta, Ustaz Idris dan lain-lain lagi guru-guru yang bertugas di beberapa sekolah sekitar Daerah Tambunan.   

Semoga program ini dapat diteruskan pada masa hadapan.

 

 

KEIKHLASAN SEJATI: jom menyumbang!

Mungkinkah inilah Musolla paling tinggi di Sabah... atau di Malaysia dan paling nyaman udaranya..

Keikhlasan  Yang Sejati:

Sumber Kepuasan dan Kebahagiaan


19 MEI 2010

Di sisi Allah, bukan banyak atau besarnya sumbangan yang diberikan menjadi ukuran. Ukurannya adalah keikhlasan. 10 sen yang berikan secara ikhlas lebih tinggi nilainya daripada 1000 ringgit yang diberikan tanpa keikhlasan. Ikhlas yang tulin dan sejati memang sukar dicapai tapi tidak pula mustahil untuk dicapai. Ia samalah seperti seekor semut yang sangat hitam berjalan di atas batu yang sangat hitam dalam sebuah gua hitam yang sangat hitam dalam suasana penuh kegelapan dan sangat sunyi.

Dalam pada itu, tidak ada seorangpun yang dapat melihat, merasa, mendengar dan mengetahui bahawa semut yang sangat hitam itu sedang berjalan di atas batu hitam. Itulah agaknya iklhas yang tinggi nilainya. Hanya Allah diserahkan segala-galanya. jauh sekali dari pujian dan sanjungan. Hanya yang diharapkan adalah keredhaan Allah semata-mata.

Bayangkanlah, sebiji pasir batu yang disumbangkan, yang melekat pada bangunan yang dijadikan rumah ibadat amat besar manfaatnya ketika kita telah meninggalkan dunia ini. Setiap kali bangunan itu digunakan oleh manusia, setiap kali itulah kita dapat manfaatnya. Amalan terus mengalir tanpa henti walau kita telah lama berada di kubur. Ini kerana, sebiji pasir itu telah menjadi sebahagian dari bangunan itu. Nah! Cubalah kita bayangkan andai pasir yang kita sumbangkan itu bukan sahaja beratus-ratus pasir tapi ribuan biji pasir. Berapa agaknya pahala kebaikan yang kita dapat? Oh! Rasanya kita tidak mampu lagi menghitung berapa dan betapa besarnya pahala itu. Yang hanya mengetahui sebenar-benar adalah Allah swt.

Alangkah indahnya waktu itu. Amal kebaikan dan pahala terus  bertambah tanpa henti. Betapa menyesalnya kita yang punya kesempatan terbuka semasa dulu tapi tidak ada apa2 yang dipetik atau dinikmati selepas kematian kita. Waktu itu, kita nak kembali ke dunia sekali lagi untuk beramal sebanyak-banyaknya tapi semuanya tidak dapat dilakukan lagi. Sesuai benarlah bila hari kiamat itu juga merupakan Hari Penyesalan.

Berbahagialah orang-orang yang banyak besedekah dan menyumbang demi ketinggian dan kelangsungan agamanya. Sudahlah mereka dapat 700 pahala kebaikan atas setiap sumbangan, malah Allah lipat gandakan lagi tanpa batas pahala orang-orang yang menyumbang itu menurut kehendak Allah jua. Merekalah sebenarnya yang panjang umurnya kerana walau ribuan tahun meninggalkan dunia, namun pahalanya terus menerus mengalir sampai hari kiamat. Alangkah bahagianya andai kita termasuk dalam kumpulan mereka yang panjang umur itu.

Allahu Akhbar!


Jadilah orang yang suka menyumbang


MULAKAN DENGAN KERJA YANG MUDAH: selamat mencuba

MULAKAN DENGAN KERJA YANG MUDAH

2 Januari 2010

Kita orang yang penting. Kita banyak kerja yang mesti diselesaikan dalam tempoh sekian dan sekian. Semua orang mengharapkan hasil kerja kita. Lalu kita merasa tertekan. Tekanan menyebabkan kita sukar memulakan kerja. Jika anda dalam situasi ini, ERAKITA cadangkan agar anda mencuba kaedah ini. JANGAN terus bergelombang untuk memulakan kerja di bahagian-bahagian yang sukar dan berat. Sebaliknya, MULAKAN kerja anda pada bahagian yang lebih mudah atau ringan terlebih dahulu. Kaedah ini akan menolak anda ke satu MOMENTUM tinggi untuk menoraka dan seterusnya menakluki bahagian-bahagian yang sukar dan berat selepas itu.

Insyaallah, anda akan menikmati hasil yang memberangsangkan.

Selamat mencuba!


ANDA PENAT DAN LETIH? cuba penawar ini

ANDA LETIH DAN PENAT?

CUBA PENAWAR INI

 

28hb JANUARI 2010

Kepenatan dan keletihan badan boleh menyebabkan kita malas bekerja. Banyak faktor menyebabkan keletihan tubuh badan. Memandu kereta terlalu lama boleh menyebabkan keletihan dan kepenatan. Apatah lagi terpaksa melalui jalan sesak dengan pergerakan perlahan. Duduk di pejabat walau di atas kerusi empuk juga boleh jadi penat jika mengambil masa yang lama. Membaca dan menulis juga begitu. Mengumpulkan buku-buku atau alat-alat perkakas rumah, bengkel, kereta dan lain-lain juga boleh menyebabkan keletihan. Menghadiri kursus, seminar atau bengkel yang mengambil masa berjam-jam juga boleh menyebabkan keletihan dan kepenatan. Keletihan dan kepenatan boleh menyebabkan kita menjadi kurang semangat dan malas bekerja.

Jika ini berlaku, anda harus mengatasinya seberapa segera. Anda perlu bersemangat dan ceria meneruskan kerja anda. Caranya, anda cuma perlu ke bilik air atau kamar mandi sekiranya ada. Anda cuma perlu MANDI seketika, atau basahkan seluruh badan anda jika dapat. Jika tidak dapat atas sebab tertentu, lapkan sahaja badan anda dengan tuala atau kain basah. Insyaa Allah, anda akan merasa kesegaran tubuh badan yang luar biasa. Seolah-olah anda tidak melakukan kerja-kerja berat sebelum itu. Ia amat berkesan menghilangkan keletihan dan kepenatan. Dengan penuh kesegaran dan keceriaan, sambunglah semula kerja anda dengan semangat yang baru. Kaedah mandi atau membasahkan tubuh badan boleh dilakukan berulang-ulang walaupun dalam masa sehari. ERAKITA mengajak anda mencuba kaedah ini.

 

Semoga anda mendapat manfaatnya.

Belum Cuba Belum tahu!

 

 

siapa musuh masa anda?: jom berkenalan dengan mereka

SIAPA MUSUH MASA ANDA?

kenali siapa mereka

20 Januari 2010

Musuh kepada masa anda berpunca dari anda sendiri atau orang lain. Kajilah apakah yang selalu membunuh masa anda. Mungkin berbual-bual kosong, membuat panggilan telefon atau menjawab panggilan telefon secara berterusan, melayan tetamu yang tak diundang, tidur atau rehat yang tidak perlu. Mungkin kerana menonton TV atau mendengar muzik atau lagu-lagu, bermain video game dan pelbagai lagi. Mungkin juga masa kita banyak terbuang bersembang dengan kawan-kawan di kedai kopi atau memancing ikan, atau SHOPPING di kompleks beli belah. Maklumlah, zaman sudah banyak berubah. Dulu kita hanya ada kedai runcit. Sekarang, kedai runcitnya hampir tenggelam. Sekarang ni, KOMPLEKS BELI BELAH, GEDUNG BELI BELAH yang dihiasi dengan JENAMA TESCO, GIANT, SURVEY, THE TUNE, JAKEL, KAMDAR, LOT 10, dan yang terbesar lagi, kita ada ONE BORNEO. Maksudnya, satu Borneo!. Rasanya, jika diikutkan hati, meronda dan melawat seluruh kawasan dalaman untuk barang 2-3 jam tidak akan cukup. Cuma, hakikatnya, memasuki kompleks beli belah gergasi seperti ini memang mengambil masa yang agak panjang.

Mungkin juga kita banyak menghabiskan masa dengan internate, apatah lagi sekarang dah ada laman interaksi sosial yang begitu kuat tarikannya seperti FACEBOOK. Dikatakan bahawa FACEBOOK mempunyai tarikan tersendiri yang luarbiasa, bukan saja kepada golongan remaja tetapi juga kepada golongan dewasa, korporat, usahawan, kakitangan kerajaan, pegawai-pegawai tinggi, orang politik, karyawan, artis, tokoh politik, masyarakat dan agama, kumpulan professional, termasuklah pemimpin-pemimpin negara. Fenomena ini bukan hanya melanda negara kita, bahkan sudah merebak dan semerak di seantero dunia.

Menurut kajian, tarikan FACEBOOK yang luasbiasa menjadikan peminat dan ahlinya MAMPU duduk berjam-jam di hadapan komputer. Mengapa begitu? Kerana mereka sudah KECANDUAN untuk mengikuti perkembangan terkini dan ”UPDATED” dari rakan-rakan sembang mereka. Mereka KECANDUAN untuk mengetahui respon dari rakan-rakan terhadap bahan-bahan yang dipaparkan di dalam profail masing-masing seperti gambar, kenyataan ringkas, permainan dan pelbagai lagi. Jika dapat, segala aktiviti individu berkenaan dipaparkan untuk tatapan rakan-rakan sembang. Kini, FACEBOOK juga dapat diakses dengan mudah di handset. Tidak hairan, mengapa FACEBOOK yang kini menjadi KECANDUAN, KERINDUAN, KEMINATAN dan KEGILAAN orang di seluruh dunia berjaya MENCURI masa yang banyak dari peminatnya.

Jadi, andai kita mengetahui punca kepada musuh masa anda, bertindaklah segera. Anda sebenarnya belum terlambat untuk bertindak. Bertindak bukan untuk memusnahkan musuh anda tetapi dalam konteks ini, melunakkan musuh anda. Musuh boleh menjadi kawan yang baik dan berfaedah jika kita bijak menanganinya. Maknanya, sembang dengan kawan, shopping, melayan panggilan talipon, menonton TV, melayari internate, melayani FACEBOOK tidak menjadi masalah andai ”mereka” dapat dikendalikan dengan bijak. Sebenarnya, musuh kita dalam hal ini ialah sikap kita terhadap masa. Jadi, salah satu kaedah untuk mengatasi musuh kita ialah dengan menguatkan disiplin diri. Binalah kemampuan untuk menolak dan mengatakan ”TIDAK” kepada musuh-musuh masa anda ketika perlu dan menasabah. Sayangilah masa kita. Jika mampu, hargailah setiap detik yang datang dan yang telah berlalu. Pastinya, masa yang telah berlalu tidak akan kembali lagi. Jika kita menghormati masa, Insyaallah, orang lain akan menghormati kita dan hidup kita menjadi berkualiti.

Andai ada kesempatan, ERAKITA mengajak anda untuk menghayati satu surah dalam al-Quran yang pendek tapi padat dengan makna dan pengertian mendalam mengenai masa. Surah itu ialah al-’Asr.

DEMI MASA