Arkib Blog

RAMADHAN HADIR LAGI

RAMADHAN HADIR LAGI

29 Jun 2014

Sempena kehadiran Ramadhan, erakita mengucapkan selamat berpuasa kepada semua umat Islam. Semoga ibadah kita diterima Allah. Ambillah peluang keemasan ini. Peluang hanya datang sekali dalam setahun. Nilai pahala pula tidak ada batas dan hadnya. Segalanya tergantung atas kehendak Allah semata-mata. Situasi ini berbeza sekali dengan nilai pahala yang kita lakukan pada bulan-bulan yang lain. Ini semua bergantung kepada kualiti dan keikhlasan kita ketika melaksanakan ibadah di bulan ini. Saat ini pintu-pintu syurga dibukakan. Pintu-pintu neraka ditutup. Manakala, syaitan terbelenggu.

Lailatul Qadar

Bulan ini ada satu malam yang nilai pahalanya tersangat banyak dan hebat. Nilainya lebih baik dari amalan yang kita lakukan pada hari biasa selama 83 tahun 4 bulan. Malam itu dinamakan Lailatul Qadar. Ia berada dalam 10 malam terakhir pada bulan Ramadhan. Maknanya, ia berada pada fasa ketiga dalam bulan yang berkat ini.

Justeru, marilah kita berusaha untuk berdoa setiap hari mulai sekarang agar dikurniakan peluang beribadat pada malam al qadar itu. Doa orang berpuasa adalah antara doa yang mustajab. Ambil peluang ini. Walau sudah diketahui malam tersebut ada pada 10 malam terakhir, namun bukan sesuatu yang mudah untuk kita bertemunya. Ujian cukup hebat terutama pada fasa terakhir ramadhan. Lihatlah, betapa barisan jamaah yang hadir untuk solat tarawih pada fasa terakhir ramadhan lazimnya jauh susut dan berkurangan. Kadangkala bilangan jamaahnya berkurangan lebih dari separuh. Orang lebih sibuk untuk perkara-perkara lain seperti membuat persiapan hari raya yang bermacam-macam bentuknya.

Sedekah dan terus bersedekah

Dalam kesempatan ini, ayuh kita buat yang terbaik. Buatlah apa saja amal walau sekecil mungkin berserta niat yang ikhlas kepada Allah. Usah lupakan sedekah. Jika dapat, bawalah duit walau sedikit barang 10 sen semasa datang ke masjid untuk solat subuh berjamaah. Masukkan ke dalam tabung masjid. Lakukan hari-hari jika dapat. Moga-moga amalan ini akan jadi amalan harian sehingga akhir hayat kita. Ingatlah pesan Nabi s.a.w bahawa sebaik-baik amalan itu adalah amalan sedikit tetapi dilaksanakan secara berterusan. Bersedekah dengan memberi pada kadar sedikit. Moga-moga bila sudah jadi kebiasaan, jumlahnya ditambah lagi pada kadar yang semakin besar menurut kemampuan kita.

Semoga sedikit ingatan ini ada manfaatnya untuk kita. Ramadhan yang diberkati. Syukur alhamdulillah. Kita bertemu lagi.

RAMADHAN: SATU PERJALANAN KEROHANIAN

RAMADHAN: SATU PERJALANAN KEROHANIAN

 

11 Ogos 2013

Kehangatan Ramadhan masih terasa. Berat badan yang sudah banyak berkurang sepanjang ramadhan masih terasa. Seronok dan bahagia rasanya dengan berat yang telah menghampiri “normal weight” yang sebenar. Berjalan selesa. Duduk selesa. Nak pakai kasut selesa. Drive kereta selesa. Pendek kata, secara fizikal, terasa benar leganya. Semuanya bukan dirancang tetapi memang begitulah kehebatan ramadhan.

Lebih hebat adalah rohani. Ramadhan menyentuh jiwa, nurani dan rohani. Ramadhan mendidik rohani jadi bersih dan tulus. Ramadhan mengajar rohani jadi cergas dan segar. Ramadhan mendorong rohani untuk menjaga amanah dan janji. Semuanya berlaku atas satu kekuatan. Kekuatan itu adalah dari Ilahi. Kekuatan datang dari Allah yang tiada tandingan dan taranya. Aura Ramadhan benar-benar berkesan membangunkan manusia dari kehangatan dan kenikmatan tidur pada kemuncak malam. Manusia terdorong bangkit untuk melakukan amalan di luar kebiasaan. Makan di kegelapan malam. Sujud di kegelapan malam. Merintih di kegelapan malam. Meneroka kalam Allah di kegelapan malam. Entah bagaimana saat itu manusia begitu terdorong tanpa paksa untuk membaca kitab suci.

Di tengah kegelapan malam bersama kerdipan bintang-bintang di angkasa, manusia redho seredho-redhonya merendahkan dirinya kepada sang Pencipta alam ini. Saat itu manusia memiliki motivasi luar biasa untuk melekatkan dahinya di permukaan bumi yang tingginya sama dengan ketinggian tapak kaki manusia. Hilang segala kesombongan. Lenyap segala kebanggaan. Hapus segala keegoan. Yang hadir saat itu ialah kerendahan hati. Yang datang saat itu adalah ketundukan hati. Yang muncul saat itu adalah keikhlasan, kejujuran dan kenikmatan luar biasa. Tiada lebih nikmat melainkan keindahan, kemanisan dan keseronokan untuk merintih di hadapan Allah. Mengadu di hadapan Allah. Memohon di hadapan Allah. Mengakui segala salah dan silap di hadapan Allah. Mengharap pada tahap tertinggi untuk keampunan dan keredhoan Allah. Menyatakan tanpa rasa segan dan ragu segala permintaan sebanyak-banyaknya walau sekecil manapun.

Alangkah indah saat itu. Pertemuan dengan sang Pencipta alam tanpa perantaraan. Terlalu bahagia dan terlalu syahdu. Oh.. alangkah bahagia. Tidak pernah terasa bahagia seperti ini walaupun terpaksa dibandingkan saat menikah dengan insan tersayang. Saat menikah memang indah dan bahagia. Namun, saat berkhalwat dengan sang Pencipta alam ini di tengah kegelapan malam rupanya jauh lebih indah dan hebat sekali. Sukar diungkapkan dengan kata-kata. Andai manusia memilikinya, ia akah terus merinduinya. Jika manusia menikmatinya, ia akan terus mencari dan memilikinya. Andai manusia mengetahuinya, ia akan memburu saat itu.

Ternyata Ramadhan mampu membuka laluan kerohanian yang luar biasa itu. Ternyata Ramadhan menawarkan dirinya buat manusia untuk meraih segala kenikmatan yang agung itu. Tiada siapa mampu menghalang sesiapa bagi meraih dan merangkulnya. Alangkah agungnya Ramadhan. Namun, alangkah agungnya Sang Pencipta yang telah mencipta Ramadhan itu untuk manusia menikmatinya. Ku tunggu Ramadhan seterusnya untuk menikmati segala isinya pada tahun-tahun mendatang.

 

RAMADHAN: KAMI AKAN RINDU PADAMU

RAMADHAN: KAMI AKAN RINDU PADAMU

3 Ogos 2012 (25 Ramadhan 1434H)

Masa berlalu begitu pantas. Semakin dikejar, semakin jauh ia meninggalkan kita. Berehat seketika bermakna ia akan lebih jauh meninggalkan kita. Itulah masa. Ia tak pernah berhenti dan ia akan terus berjalan tanpa rehat walau seketika dengan kuasa dan izin pemilik alam ini, Allah yang maha agung.

Amat terasa betapa Ramadhan akan pergi meninggalkan kita. Terasa betapa indah bersama Ramadhan. Terasa betapa mudahnya beribadah bersama Ramdhan. Kalau dulu, nak bangkit untuk solat subuh terasa terlalu berat, namun hal itu menjadi mudah dengan hadirnya Ramadhan. Kalau dulu berat tangan nak bagi derma atau sedekah, rupanya hal itu menjadi mudah dengan hadirnya Ramadhan. Kalau dulu nak baca al-Quran jarang-jarang, hal itu mudah untuk dilakukan walau setiap hari dengan hadirnya Ramadhan.

Inilah kehebatan aura Ramadhan. Turunnya al-Quran kepada Nabi yang mulia adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Banyaknya kemenangan umat Islam berhadapan dalam perang ke atas musuh-musah Allah adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Terikat dan terbelenggunya syaitan-syaitan adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Penuh sesaknya Masjid Nabawi dan Masjidil Haram di Tanah Suci adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya hamba-hamba Allah yang menitiskan airmata kerana cinta dan kasih kepada Allah adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya orang masuk rumah-rumah Allah di seluruh muka bumi adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia yang melakukan umrah adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia yang solat berjamaah adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Sungguh! Ramainya ahli keluarga makan bersama adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia asalnya bersengketa dan bermusuh-musuhan tetapi akhirnya bersatu, berpadu, bermaaf-maafan adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Sungguh! Ramainya manusia dapat rahmat, keampunan dan bebas dari api neraka Allah s.w.t adalah pada saat hadirnya Ramadhan. Ramainya manusia yang keras hati untuk mendekatkan diri kepada Allah tetapi akhirnya menjadi lembut dan ringan hati mengingat dan mendekatkan diri pada Allah adalah pada saat hadirnya Ramadhan.

Sungguh! Betapa banyaknya hikmat dan manfaat Ramadhan. Sungguh! Betapa hebat dan agungnya Ramadhan. Kehadirannya dirindui dan ditunggu-tunggu ramai manusia. Kehadirannya dinikmati, dihargai dan dirasai. Namun, kepergiannya amat digusari dan disedihkan. Ramai menangis kerana berpisah Ramadhan. Ramai merintih kerana berpisah Ramadhan. Ramai mengharap agar Ramadhan kali ini bukanlah Ramadhan terakhir. Ramai mengharap bahawa Ramadhan akan sentiasa ditemui, dihayati, dinikmati, dirasai dan diraikan pada tahun mendatang untuk kesekian dan kesekaian kalinya.

Oh Allah yang Maha Agung dan Maha Kuasa.. Oh Allah yang Maha Kaya dan Maha Bijaksana.. Oh Allah yang Memiliki segala makhluk dan alam serta segala isinya. Engkau benar-benar Agung, Hebat, Berkuasa, Kuat, Perkasa, Kaya, Pengasih, Penyayang. Engkau memiliki segala apa saja yang boleh dinisbahkan dengan Maha. Engkau Maha atas segala Maha yang ada di alam ini. Engkau memiliki segala-gala yang tidak mampu dimiliki sesiapapun. Engkau mengatur alam ini. Engkau mengatur segala-galanya tanpa ada yang tinggal. Sungguh Agung engkau yaa Allah. Hanya kepada Engkau kami serahkan segala urusan. Dari Engkau kami datang. Kepada Engkau jua kami kembali.

Yaa Allah, betapa terasa bahangnya Ramadhan akan meninggalkan kami. Kami pohonkan agar kesedihan ini dapat diubati dengan rahmat dan kasih sayangMu dengan menhadirkan semula Ramadhan dalam hidup kami pada tahun hadapan dan tahun-tahun seterusnya. Oh… alangkah sedih rasa hati. Alangkah hiba dan pilu hati ini.. Betapa sukar untuk mengungkapkan kesedihan ini dengan kata-kata.

Terasa berat lidah melafazkan perpisahan ini. Namun hati terpaksa mengaku dengan penuh redha untuk mengungkapkan kata terakhir “Selamat Tinggal Ramadhan..” Kami tunggu kehadiranmu tahun hadapan….inshaa Allah.