Daily Archives: 8 Ogos 2010

Bantuan Kemanusiaan: Mana Janji Manismu?: 3

 

Bantuan Kemanusiaan: Mana Janji Manismu?

 

8 Ogos 2010 

Seringkali terjadi malapetaka yang hebat berlaku di dunia sejak akhir-akhir ini. Kejadian tsunami yang begitu dahsyat di negara jiran kita, Indonesia tahun 2004 telah meragut lebih dari 200 ribu nyawa manusia. Kejadian gempa bumi di Haiti awal tahun 2010 dikatakan jauh lebih hebat dahsyatnya kerana mengorbankan hampir 300 ribu nyawa penduduknya. Dalam kejadian tsunami tahun 2004, negara kita turut menerima tampiasnya apabila kita turut kehilangan ratusan nyawa dalam kejadian ngeri itu. Negara-negara lain di Asia seperti India dan Thailand turut menerima malappetaka yang sama.

Ekoran itu, bukan saja ratusan ribu nyawa melayang, lebih teruk lagi apabila jutaan manusia di muka bumi kehilangan tempat tinggal, kehilangan saudara, kehilangan sumber pendapatan, kehilangan sumber makanan dan air, kehilangan harta dan pelbagai lagi benda-benda penting dan asas dalam kehidupan mereka hilang sekelip mata. Ramai yang mati kerana kebuluran dan terkena wabak penyakit. 

Lantas, bantuan kemanusiaanpun digerakkan di seluruh dunia. Bantuan datang mencurah-curah. Pelbagai cara digunakan untuk menarik sumbangan dari orang ramai. Ada yang buat konsert amal, ada yang menggerakkan pungutan derma dari sekolah, di institusi pengajian tinggi, di kampung-kampung, di masjid dan lain-lain lagi. Ada juga pungutan derma melalui jamuan amal. Ada juga melalui SMS dan macam-macam lagi. Ketika itulah banyak janji yang ditaburkan.

Kekadang dalam majlis jamuan yang dihadiri para VIP, para pemimpin dan orang-orang kenamaan, ada juga indvidu tertentu yang merasa prihatin dengan keadaan yang ada dengan spontan mengiystiharkan bahawa dia akan menyumbangkan derma dengan jumlah yang besar. Kadang-kadang, jumlah yang disebutkan boleh digunakan untuk membeli sebuah kereta secara cash. Terpampanglah namanya di akhbar, di kaca TV dan namapun disebut-sebut orang sebagai senarai penyumbang. 

Tunggu punya tunggu, rupanya tidak ada sumbangan yang diberikan. Rupanya ada juga manusia yang mengambil kesempatan untuk menaikkan namanya agar disebut-sebut, agar menjadi terkenal seketika di saat manusia menghadapi kesusahan. Individu itu menabur janji dengan semudah itu di hadapan khalayak ramai tapi pada akhirnya, beliau gagal menunaikan janjinya.

Inilah yang dikatakan JANJI MANIS. Tidak mengapalah kalau kadar sumbangan yang dijanjikan hanya melibatkan puluhan ringgit atau ratusan ringgit, ini sampai ribuan malahan puluhan ribu jumlahnya. Lebih menyedihkan bila namanya turut tersiar di kaca TV melalui paparan di TV berulang-ulang kali sebagai senarai penyumbang derma kemanusiaan.

Begitulah adat manusia di dunia. Cepat sangat menabur janji tanpa memikirkan kemampuan dan risikonya pada masa hadapan. Orang-orang begini hanya mementingkan glamour semata-mata.

 

Mana Bantuannya?