TUNGGU KAWAN: mana janji manismu?

 

 

TUNGGU KAWAN

 mana janji manismu?

 

8 April 2010

 Janji manis menunggu kawan datang: Ini lagi satu masalah yang biasa kita alami. Biasanya, dalam satu perjalanan ke mana-mana, kita akan berjanji untuk bertemu di suatu tempat sebelum bertolak ke suatu distinasi. Si kawan minta supaya kita menunggunya di tempat sekian-sekian pada jam sekian-sekian. Kita pun bergegaslah ke tempat itu, takut pula si kawan yang dulu sampai dan terpaksa menunggu kita pula. Dalam hati kita, biarlah saya tunggu orang, jangan sampai orang tungu kita. 

Kekadang kita tidak sempat lagi menjamah makanan di rumah, tak sempat bersarapan di kedai. Ini semua gara-gara nak cepat sampai ke tempat itu. Tiba-tiba, setelah sampai di tempat yang disebutkan, si kawan rupanya belum sampai. Legalah juga hati kita, sekurang-kurangnya kita tidaklah membuatkan orang menunggu kita. Kitapun menunggulah si kawan sampai. Tunggu punya tunggu punya tunggu, si kawan tidak sampai-sampai juga. 5 minit berlalu, kita tunggu juga tanpa syak apa-apa. Setelah 15 minit berlalu, kita telipon si kawan. Si kawan kata,”Ya! Ya!, saya dalam perjalanan ni. Kau tunggu saja. Dalam 10 minit saya sampai”. 

Kita tunggu lagi. Setelah 10 minit berlalu, batang hidungnya pun tak nampak juga. Kita tunggu juga dengan penuh sabar. Hampir setengah jam kita tunggu, kita pun telipon lagi. Si kawan kata ”Sori-sori!, sekejap lagi sampai, dalam perjalanan ni, K..”. Dipendekkan cerita, akhirnya si kawan sampai juga tapi hanya setelah kita mengambil masa selama hampir sejam menunggunya tanpa sebarang faedah. Sudahlah kita terlepas sarapan, perut pula memulas-mulas, perasaan pula sudah tidak seceria seperti mula-mula tadi. Pendek kata, hilang segala mood. Si kawan pula dengan selamba melemparkan senyumannya tanpa merasa bersalah. 

Saudara, pernahkah anda mengalami kejadian seperti ini? Inilah yang dikatakan penyakit janji manismu. Memang manis betul janji si kawan tadi. Janjinya ialah dia akan sampai di tempat tersebut jam sekian-sekian. Bukan sekali berjanji, jika dikira dari janji sebelum bertolak, janji manisnya dibuat sebanyak 3 kali. Semuanya tidak tertunai. Walaupun sampai di tempat tu tapi bukanlah pada masa yang dijanjikan. Akhirnya, ada 3 janji manis si kawan yang tidak ditunaikan mengikut masanya. 

Ironinya, pada satu hari, akhirnya kita dapat tahu dari rakan si kawan tentang cerita sebenar mengapa si kawan lambat sampai tempoh hari. Menurut cerita rakannya yang kita boleh percayai, sebenarnya ketika si kawan mengatakan bahawa ia sedang dalam perjalanan dan tak lama lagi sampai, si kawan sebenarnya belum lagi bergerak dari rumah. 

Alahai, jika kita tergolong dalam golongan si kawan ni, cepat-cepatlah keluar dari golongan tu. Takut-takut, jika dah terbiasa janji manis, akhirnya kita hilang kepercayaan dari kawan-kawan. Akhirnya, kita akan kehilangan kawan. Kita juga yang rugi. Jadi, ubahlah sikap dari sekarang. Sedarlah bahawa sekali kita mengkhianati janji, orang tidak akan lagi percaya dengan kita. Paling penting, jangan kita lupa bahawa dalam al-Quran, Allah telah berpesan agar manusia berpegang pada janji. Janji itu pula akan dipersoalkan di akhirat kelak. Oleh itu, ayuh! Berpeganglah pada janji. 

 

Selamat Berpegang Pada Janji

 

 

Advertisements

About ERAKITA

TERUSKAN LANGKAH USAH BERHENTI

Posted on 8 April 2010, in AGAMA, RENUNGAN. Bookmark the permalink. Tinggalkan komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: