HUTANG: mana janji manismu?

HUTANG

MANA JANJI MANISMU?

5 April 2010

Ada pepatah mengatakan ”Orang yang mudah berjanji, biasanya mudah mengingkarinya”. Jika dihayati pepatah ini, memang ada benarnya. Cuba kita lihat manusia sekeliling kita. Biasanya orang yang suka membuat janji tidak akan benar-benar memikirkan ucapannya. Cepat sangat ia mengeluarkan kata-kata janji tanpa berfikir panjang. Inilah bahayanya jika terlalu cepat mengeluarkan kata-kata janji. Mungkin apa yang ia fikirkan ialah yang penting, perkara di hadapannya ketika itu selesai cepat. Contoh mudah ialah orang datang menagih HUTANG dengan kita. Untuk mengelak dari masalah rumit atau pergaduhan ataupun diketahui orang lain, kitapun dengan cepat mengeluarkan kata-kata janji sekian-sekian untuk bayar.

Namun, setelah tiba hari yang dijanjikan, kita akan cuba mengelak dari bertemu dengan orang tersebut. Alangkah kesihannya orang itu datang dari jauh ke rumah kita atau ke pejabat kita semata-mata untuk mengutip hutangnya sebagaimana dijanjikan. Yang pelik dan ajaibnya, saat orang itu datang, pandai pula kita menghilangkan diri. Kadang-kadang staf atau rakan-rakan sepejabat sendiri tidak tahu ke mana kita menghilang saat itu. Menunggulah orang itu di hadapan kaunter sampai 2-3 jam. Namun, kelibat kita hari itu langsung tidak kelihatan. Kesihannya orang itu. Mungkinkah fenomena ini biasa berlaku di sekeliling kita. Tepuk dada tanyalah hati sendiri.

Begitu juga bagi siapa-siapa yang ada KAD KREDIT. Menggunakan kad kredit memang mudah dan senang sekali. Jika ke stesyen minyak, jarang sekali kita mengisi tangki minyak kereta untuk harga barang RM10 atau RM20. Jangankan separuh tangki, lazimnya kita mengisi hingga penuh tangki itu. Tidak kurang insiden di mana badan kereta digoyang-goyangkan agar tangki  kereta benar-benar dipenuhi minyak. Ini realiti yang berlaku dalam masyarakat kita. Mengapa begitu? Kerana kita guna kad kredit. Jadi mudahlah bayar ketika itu. Saat itu kalau nak beli barang, semua boleh dapat. Namun, di penghujung bulan, kita sudah risau memandangkan sudah banyak duit hutang yang kita perlu bayar kepada pihak bank.

Setelah itu, mulalah kita menerima panggilan daripada pegawai bank yang bertanyakan bila kita akan membayar hutang kad kredit. Paling malang, bila kita sedang syok bercerita dengan kawan-kawan, tiba-tiba pula hand set kita berdering. Sekali dilihat, tertera perkataan PRIVATE NUMBER. Sahlah! Ini mesti dari bank pasal pembayaran kad kredit. Saat itu, perbualan yang rancak terhenti seketika. Muka kita tiba-tiba menjadi tidak lagi ceria. Rakan-rakan kita semacam perasan akan apa yang kita hadapi. Bila pegawai bank tanya bila kita akan bayar, tanpa berfikir panjang, kitapun mengatakan ”ya, ya, minggu ni, paling lambat hari jumaat ni”. Begitulah agaknya kata-kata kita untuk menamatkan segera panggilan tersebut. Samada kita sedar atau tidak, itulah janji kita, itulah amanah yang perlu kita pikul dan tunaikan. Bagi pihak bank, panggilan tersebut akan direkodkan.

Segala janji tadi telahpun direkodkan. Pada hari jumaat sebagaimana dijanjikan, pihak bank membuat panggilan telipon. Mulalah kita mencari alasan untuk mengelak diri dari menjawap. Kekadang sengaja kita biarkan hand set kita berdering beberapa kali tanpa diangkat. Mengapa? Kerana kita sudah tahu, dengan timbulnya pemangil PRIVATE NUMBER itu, itu maknanya panggilan dari bank pasal kad kredit. Bila panggilan dibiarkan, panggilan itu akan berstatus MISS CALL. Dengan itu kita ada alasan untuk memanjangkan cerita pasal kad kredit itu. Sekurang-kurangnya kita sudah terlepas satu MASALAH buat SEMENTARA. Saudara, pernahkah kita berhadapan situasi ini?

Cakap soal hutang dan janji manis kita untuk melunaskannya, rasanya ramai orang yang terlibat benda ni. Dari yang SEKAYA-KAYA hingga SEMISKIN-MISKIN. Dari PEGAWAI TINGGI hingga Kakitangan Bawahan. Sehingga ada orang pernah kata ”HARIMAU MATI MENINGGALKAN BELANG, MANUSIA MATI MENINGGALKAN HUTANG”. Memang ada kebenarannya kata-kata ini. Hari ini andai anda ke Mahkamah Syariah, anda akan percaya kata-kata ini. Dalam kes pembahagian harta pusaka si mati, anda akan dapati tidak kurang banyaknya bilangan orang yang meninggal dunia tanpa sempat membayar hutang. Baik hutang kepada bank atau hutang dengan orang perseorangan.

Tidak keterlaluan bahawa ada juga para waris yang terpaksa MENGGIGIT JARI kerana gara-gara hutang si mati yang banyak, akhirnya harta peninggalan si mati jadi SIKIT atau habis sama sekali. Kenapa habis? Kerana digunakan untuk menutup segala hutang-piutang si mati. Akhirnya yang waris dapat hanyalah KEPENATAN turun naik turun naik ke Mahkamah semata-mata menyelesaikan harta peninggalan si mati. Ikut hukum Islam, sebelum harta simati dibahagi kepada waris-warisnya, salah satu hak simati yang WAJIB ditunaikan ialah melunaskan segala hutang simati terlebih dahulu. Maknanya, harta simati tu kenalah guna untuk melunaskan hutang terlebih dahulu. Jika ada baki, baki itulah yang dinamakan sebagai harta pusaka si mati yang sebenar.

Kekadang semasa hayatnya, simati memang mempunyai kemampuan untuk membayar hutang tersebut. Tapi, sikap semulajadi manusia menguasai diri sehingga kewajipan membayar hutang dilambat-lambat atau dilengah-lengahkan. Jika dituntutpun, jawapan yang biasa diberikan ialah ”Bah, nantilah hari sekian-sekian saya bayar”. Bila dituntut lagi, jawapannya mulai tambah canggih seperti ”Ok! Ok! Kau tunggu saja hari jumaat ni, sebelum jam 11.00 pagi, saya datang office!. Jangan pula kau tiada sana masa tu!”. Jawapan yang cukup menyakinkan. Ayat-ayat power ”Jangan pula kau tiada di sana masa tu” itulah yang paling berharga dan sangat mengembirakan orang yang menuntut hutang tadi. Orang yang menagih hutangpun merasa gembira dan begitu yakin bahawa orang tersebut akan datang pada hari dan masa yang disebutkan untuk melunaskan hutang. Apa yang berlaku selepas itu? Sah! Batang hidungpun tidak nampak. Inilah janji namanya. Janji memang mudah diucapkan tapi amat sukar ditunaikan.

Saudara, hal-hal begini perlu direnungi. Ini kerana, kegagalan kita menunaikan janji bakal membawa kesulitan. Bukan saja kita yang sulit di dunia, malah kita akan berhadapan kesulitan berpanjangan selepas kematian kita. Kita jangan lupa bahawa biarpun kita banyak amal kebajikan semasa hidup, namun, kalau kita masih berhutang dengan orang lain, maka roh kita juga menghadapi kesulitan yang cukup hebat di alam sana. Bahkan, orang-orang yang punya hak ke atas kita bakal pula menuntut hak mereka ke atas kita di akhirat kelak.

Begitu juga, keluarga tersayang kita juga bakal berhadapan kesulitan apabila kita tinggalkan mereka buat selama-lamanya. Mereka pula kena sedaya upaya melunaskan hutang kita melalui sedikit harta yang kita tinggalkan. Jika tidak cukup juga, keluarga kita pula yang kena pakai harta mereka untuk melunaskan hutang kita. Akhirnya, mereka tidak mendapat apa-apa harta pusaka kita, sebaliknya mereka pula yang mengeluarkan harta mereka sendiri untuk menyelesakan hutang kita. Inilah yang perlu kita fikirkan jika kita punya hutang. Fikirkan kesannya jika kita gagal melangsaikan hutang kita. Bukan saja kita rugi, bahkan, waris-waris kita juga turut mendapat kerugian dari tindakan kita.

Sebab itu, jangan mudah membuat janji manis dalam soal hutang. Sebab, janji manis itulah nanti yang akan memudaratkan kita, waris-waris kita dan orang lain yang telah memberi hutang kepada kita.

SELAMAT MEMBAYAR HUTANG


Advertisements

About ERAKITA

TERUSKAN LANGKAH USAH BERHENTI

Posted on 5 April 2010, in AGAMA, PELBAGAI, RENUNGAN. Bookmark the permalink. Tinggalkan komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: