SEBULAN PUASA TAK SAKIT: syawal pertama sakit pula!

 

menangis kartun

 

 

BUDAYA SAKIT  DI AIDILFITRI

 

23hb. September 2009

Bagi umat Islam yang berjaya mengharungi cabaran berpuasa sebulan, kehadiran 1 Syawal benar-benar terasa manisnya. Mengapa tidak, kerana ini adalah hari kemenangan. Kemenangan selepas berjuang hebat dalam PERTEMPURAN melawan hawa nafsu memang layak dan patut diraikan. Setelah sebulan tidak menjamah makanan dan minuman di waktu siang, kini tiada lagi larangan itu. Kini PARA PEJUANG diberi kebebasan sepuas-puasnya untuk menikmati segala makanan dan minuman yang ada. Pokoknya, asal sahaja makanan itu halal, jamahlah sepuas-puasnya. 

Dalam keghairahan dan kemariahan menyambut  hari raya, terkadang kita terleka untuk mendisiplinkan diri kita dengan pengambilan makanan dan minuman. Jika semasa berpuasa dahulu, kita langsung tidak rasa GASTRIK atau DUGAL. Namun, baru 1 Syawal, perut sudah terasa lain. Macam-macam pula yang terjadi ke atas perut kita. Apa tidaknya, akibat tidak mengira makanan dan kadarnya, apa saja makanan yang disediakan semuanya direntap. Pendek kata, perut kita tidak lagi mengenal erti rehat makan dan minum. Minuman saja sudah bermacam jenis dan warna. Ada yang bergas, ada yang panas dan ada yang sejuk. Semuanya masuk dalam satu perut dalam masa yang sama. Ungkapan 3 in 1 benar-benar terpakai dan RELEVAN ketika ini. Soal makanan pula jangan cerita. Jika ada 10 jenis makanan yang dihadangkan oleh Tuan Rumah, jika dapat kesemua 10 jenis itu perlu dimasukkan ke dalam satu KANTUNG. Pendek kata, bukan lagi 3 in 1 tetapi 10 in 1. Ini tiada bezanya ungkapan 10 in 1 yang digunakan oleh syarikat-syarikat pengeluar sesetengah produk minuman berpeket yang biasa kita jumpa di restoran atau kedai kopi. 

Akhirnya, berlakulah bermacam ragam kejadian yang tidak diingini. Sementara ramai yang bergembira menikmati hari kemenangan itu, tidak kurang juga yang TERPAKSA melupakan keseronokan tersebut untuk seketika atau juga beberapa hari. Apa tidaknya, baru hari pertama hari raya, sudah ada yang sakit perut, sudah ada yang muntah-muntah, sudah ada yang pening-pening, sudah ada yang gastrik, sudah ada yang naik tekanan darah, sudah ada yang naik kandungan gula dan pelbagai lagi penyakit yang datang tanpa diundang. Kini, keseronokan bertukar kedukaan dan kesedihan. Akhirnya, wad kecemasan di Hospital terdekat menjadi perkumpulan keluarga dan rakan-rakan yang menemani ahli keluarga yang sakit. Ada yang ditahan beberapa jam dan ada juga melebihi sehari di wad hospital. Semuanya gara-gara tidak mengawal makanan dan minuman. Agaknya, perut dan tubuh menjadi sakit kerana KEJUTAN BUDAYA makan yang luar biasa sebaik solat sunat hari raya selesai. 

Suasana ini mungkin pernah terjadi kepada diri anda. Atau, mungkin juga sedang terjadi kepada orang-orang terdekat dengan anda ketika ini. BUDAYA SAKIT DI HARI RAYA ini tidak dapat dinafikan lagi sebagai BUDAYA yang telah diwarisi dari dahulu hingga kini. Tidak mustahil jika BUDAYA ini tidak dibendung, gejala ini nanti akan terus menerus berlaku tanpa penamatnya. Akhirnya ia akan menepati satu slogan agak popular suatu ketika dulu yang berbunyi DULU, KINI dan SELAMANYA

ERAKITA percaya bahawa semua bersetuju bahawa BUDAYA ini tidak sepatutnya MENCEMARI kemariahan hari kemenangan itu. Jika umat Islam benar-benar menghayati ajaran Islam yang menganjurkan sikap bersederhana atau wasotiyyah dalam tindakan atau perbuatan, kejadian yang tidak diingini itu tidak akan terjadi atau sekurang-kurangnya dapat dikurangkan pada kadar terendah. 

Islam menganjurkan umatnya agar mengambil makanan dan minuman pada kadar sederhana. Ungkapan seperti MAKAN KETIKA LAPAR, BERHENTI SEBELUM KENYANG memang biasa kita dengar. Namun, apabila makanan sudah terhidang di hadapan, hanya ungkapan MAKAN KETIKA LAPAR sahaja yang dipatuhi. Ungkapan separuh lagi iaitu BERHENTI SEBELUM KENYANG lazimnya diengkari. Jika boleh, ketika berhadapan dengan makanan yang lazat dan menyelarakan, ungkapan BERHENTI SEBELUM KENYANG itu cepat-cepat diletakkan di belakang. Jangan sampai ia tampak kelihatan. Jangan sampai ia MENGGANGGU kekusyukan kita makan. Akhirnya, bukan sahaja makanan sampai di tenggorokan, malah semua jenis makanan yang ada juga turut dilonggokkan dalam kantung yang sama. 

Tidak hairanlan mengapa pelbagai penyakit yang disebutkan di atas muncul secara tiba-tiba. Bagi ERAKITA, amalan makan bersederhana wajar sekali dibudayakan dalam masyarakat Islam. Ingatlah bahawa Allah telah mengingatkan kita dalam al-Quran agar tidak sengaja mencampakkan diri kita ke dalam kebinasaan. Jika diperhati, perbuatan makan secara berlebihan dan tidak terkawal itu adalah perbuatan yang akan membinasakan kesihatan tubuh badan kita. Kaedah Fekah juga ada menyebutkan ”DARAR HENDAKLAH DISINGKIRKAN”. Jika perbuatan itu membinasakan kita atau mendatangkan kemudaratan ke atas diri kita, maka perbuatan seumpama itu adalah perbuatan yang terlarang dan mesti dihindarkan. 

Jika kita benar-benar menghayati dan mengkaji segala hukum hakam Islam, kita akan dapati bahawa semua itu akhirnya akan menjurus kepada pencapaian MAQASID AL-SYARIYYAH atau matlamat-matlamat syariah. Matlamat utama syariyyah ada lima iaitu MENJAGA AGAMA, MENJAGA NYAWA, MENJAGA AKAL, MENJAGA HARTA DAN MENJAGA KETURUNAN. Inilah maqasid atau matlamat-matlamat utama syariyyah. Apapun yang diwajibkan, diharamkan, diharuskan, disunatkan atau dimakruhkan dalam Islam semuanya akan kembali kepada pencapaian matlamat atau maqasid di atas. Inilah cantiknya Islam yang tidak akan ditemui dalam agama-agama lain di dunia. 

Atas perkara ini, ERAKITA mengucapkan selamat menikmati hari kemenangan ini dengan sikap bersederhana dan berpada-pada. Makan dan minum biarlah berpada-pada. Berbelanja untuk mengadakan rumah terbuka biarlah berpada-pada menurut suasana dan kemampuan kita. Jika dapat, biarlah wad-wad mecemasan di hospital semasa perayaan aidil fitri ini bebas dari kesibukan melayan TETAMU AIDIL FITRI yang tidak diundang. Biarlah doktor-doktor yang ON CALL semasa perayaan ini dapat beriystirahat dan sama-sama menikmati kemariahan aidil fitri tanpa ”GANGGUAN” panggilan segera ke hospital semata-mata melayani kehadiran kita sebagai pesakit di sana. Semuanya ini dapat dicapai sekiranya kita memulakan langkah kita sendiri. Langkahnya ialah BERSEDARHANALAH KETIKA MENGAMBIL MAKANAN dan MINUMAN. Insyaa Allah, jika diamalkan, kita akan menikmati hasilnya.

 

MAKAN KETIKA LAPAR

&

BERHENTI SEBELUM KENYANG

 

 

Advertisements

About ERAKITA

TERUSKAN LANGKAH USAH BERHENTI

Posted on 23 September 2009, in Uncategorized. Bookmark the permalink. 2 Komen.

  1. Asalamualaikum..slamat berhari raya maaf zahir batin. Semoga panjang umur dimurahkan rezeki..kesungguhan dan ketabahan akan menjana banyak kecemerlangan dalam melayari hidup ini, syabas dan tahniah kerana masih terus berjuang menggapai impian..semoga berjaya dari etuza

  2. Wa’alaykum salam wbt.

    Masih dalam kehangatan aidilfitri. mohon maaf atas segala salah silap.

    Ramadhan telah berlalu.

    Ayuh kita teruskan dengan puasa 6 di bulan syawal.

    Tq Etuza.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: