WOW! CANTIKNYA PANORAMA DARI JEJANTAS KLCC

 

Melawat Menara berkembar Pertronas KLCC

Menara Berkembar Petronas yang terletak di tengah-tengah Bandaraya Kuala Lumpur merupakan tarikan pelancung yang datang berkunjung ke KL baik dari luar negara mahupun dari dalam negara sendiri. Sempena cuti sekolah yang bermula 24hb. Ogos 2009 lalu, keluarga ERAKITA berkesempatan melawat KL.

Antara distinasi utama yang dilawati ialah Kuala Lumpur Convention Centre (KLCC). KLCC sememangnya sinonim dengan kecanggihan dan keunikan Menara Kembar Petronas yang begitu gah dan canggih. Bangunan 88 tingkat ini adalah menara berkembar tertinggi di dunia ketika ini. Ketinggiannya mencecah 452 meter dari paras bumi. 

Di kawasan KLCC, banyak tempat menarik yang boleh dikunjungi. Antara tempat menarik yang ”WAJIB” dilawati ketika melawat di sekitar bangunan KLCC ialah Jejantas Menara Berkembar Petronas yang menghubungkan antara kedua-dua menara. Kedudukan jejantas itu berada di Tingkat 41. Berada pada ketinggian 41 tingkat membolehkan pengunjung melihat betapa indah dan mempersonanya pemandangan di sekeliling Menara Berkembar itu. Antara mercu tanda yang dapat dilihat dari arah utara ialah Istana Budaya, Kampung Baru dan Masjid Wilayah. 

Dari sebelah timur pula kelihatan Batu Caves, Lebuhraya Bertingkat Ampang dan Bangunan Tabung Haji. Dari arah barat pula, kelihatan Lebuhraya Utara-Selatan, Bangunan Parlimen dan Menara KL. Dari sebelah selatan pula kelihatan Lapangan Terbang Sungai Besi, Banjaran Titiwangsa dan Kompleks Sukan Bukit Jalil. Berada di Jejantas pada ketinggian 41 tingkat benar-benar mengujakan hati.

Kepuasan, kekaguman dan kegembiraan jelas terpancar di wajah para pengunjung di jejantas tersebut yang rata-ratanya datang dari luar negara. Melihat pemandangan bangunan KLCC pada waktu malam tidak seharusnya disia-siakan. Tidak keterlaluan untuk disebutkan di sini bahawa pemandangan indah bangunan ini pada waktu malam cukup kuat untuk  ”MEMUKAU” mata yang melihatnya. 

Untuk sampai ke Jejantas, para pengunjung hendaklah terlebih dahulu mendapatkan tiket di kaunter yang disediakan di ground floor. Menariknya, tiket yang diberikan adalah percuma. Kaunter yang dibuka seawal jam 8.00am itu memulakan perkhidmatan membawa pengunjung ke Jejantas pada jam 9.00am. Perkhidmatan berakhir pada jam 5.00pm. Petugas yang disediakan oleh pihak pengurusan KLCC begitu mesra melayan para pengunjung. 

Dalam tempoh 10 minit sahaja masa yang diperuntukkan kepada para pengunjung untuk berada di Jejantas tersebut, ERAKITA sempat berkenalan dan berbual-bual dengan petugas yang mengiringi pengunjung ke Jejantas tersebut. Salah seorang petugas yang begitu mesra melayani pengunjung ialah En. Nor Hafiz b. Zulkuple. Menariknya, salah seorang petugas di sana yang baru sahaja 6 bulan bertugas dengan tugasan yang serupa adalah anak jati dari  Kunak, Sabah. Namanya En. Mohd Nur Prima. 

Seperkara yang ingin dikongsi ialah masa mendapatkan tiket. Adalah dinasihatkan kepada sesiapa yang ingin menikmati pemandangan dari Jejantas tersebut agar datang ke kaunter tiket seawal jam 8.30am agar mendapat peluang menaiki Jejantas lebih awal sekitar jam 9.00am. Pengalaman ERAKITA harus dijadikan tauladan. ERAKITA mendapat tiket sekitar jam 9.50am dan hanya diberi peluang menaiki Jejantas pada jam 2.45pm. Tiket pula adalah terhad dan pemberian tiket adalah berdasarkan first come first served. Waktu lawatan pula bermula dari jam 9.00am hingga 7.00pm setiap hari kecuali hari isnin. 

Ketika mendapatkan tiket, keluarga ERAKITA ”TERPAKSA” berbaris panjang bersama-sama pengunjung yang ramai. Menurut En. Nor Hafiz yang ditemubual, kedua-dua bangunan berkembar itu dapat menampung seramai 11,000 orang pekerja dalam satu-satu masa. Bangunan yang dimiliki Syarikat Carigali Minyak terkemuka, PETRONAS itu menempatkan pejabat-pejabat dari pelbagai syarikat gergasi terkenal termasuk PETRONAS sendiri. Antara syarikat penyiaran yang menempatkan pejabat mereka di bangunan tersebut ialah Al-Jazeera, sebuah stesyen penyiaran terkenal dari Tanah Arab. 

Selain Jejantas Menara Berkembar, tempat-tempat lain di sekitar bangunan tersebut yang wajar dikunjungi ialah AKUARIA dan PETROSAINS. AKUARIA mempamerkan pelbagai jenis spesis ikan yang terdapat di laut yang begitu cantik. Kanak-kanak dan orang yang sudah berumur tidak bermasalah untuk membuat lawatan di AKUARIA. Di Petrosains pula, masa yang diperuntukkan untuk melawat pameran  ialah lebih kurang 2 jam. 

Pelbagai ilmu baru yang dapat diperolehi apabila kita mengunjungi Petrosains. ERAKITA percaya bahawa anak-anak boleh mengenali apa itu sains dan peranannya dalam kehidupan manusia dan alam ini bila mengunjungi tempat ini. Masa selama 30 minit untuk berkunjung di Petrosains pada pendapat ERAKITA tidak akan cukup. 

Jika kita ingin menerapkan rasa minat dan cinta anak-anak kita kepada ilmu sains, wajarlah kita peruntukkan dalam 1 jam 30 minit atau lebih di sana. Antara pengalaman menarik yang tidak dapat dilupakan ialah sewaktu menaiki “PESAWAT” yang membawa kita melawat pelantar minyak yang berpuluh-puluh batu jaraknya dari tanah besar. 

Bagi ERAKITA, biarlah kita dan anak-anak kita menikmati pelbagai jenis ilmu dan mencuba sendiri experimen tertentu untuk menambahkan pengetahuan dan minat kita pada sains. Kedua-dua kunjungan ke AKUARIA dan PETROSAINS walaubagaimanapun memerlukan pengunjung membayar tiket kemasukan pada kadar yang berpatutan. Jika ada kesempatan, ERAKITA akan menyiarkan beberapa perkara menarik pada kedua-dua tempat ini pada masa hadapan untuk perkongsian maklumat. 

ERAKITA percaya bahawa mengunjungi Kuala Lumpur sebagai Ibu Negara yang diwarnai pelbagai tempat menarik dan menawan untuk dilawati bukanlah suatu perkara yang sukar dan membebankan. Dengan tawaran tiket bermula RM0.00 hingga ke atas yang disediakan Syarikat Penerbangan terkemuka, AirAsia melalui ONLINE, tidak ada sebab mengapa anak-anak jati dari seberang seperti Sabah dan Sarawak tidak dapat menjejakkan kaki kita ke KL. Kerajinan membuka laman AirAsia di alamat http://www.airasia.com menjadi kunci utama untuk menikmati tambang murah itu. 

Kos perjalanan dari Lapangan Terbang Tambang Murah (LCCT) ke Pusat Bandaraya KL juga tidak membebankan. Syarikat Pengangkutan seperti Sky Bus dan lain-lain yang menyediakan deretan bas yang sedia menunggu di luar pintu ketibaan LCCT hanya mengenakan tambang sebanyak RM9.00 seorang berbanding mengambil perkhidmatan teksi yang tambangnya mencecah RM70.00 hingga RM90.00. 

Sekiranya ada kelapangan, ambillah peluang untuk membawa keluarga melawat tempat-tempat yang menarik dan bersejarah di ibu negara. Bagi anak-anak yang baru mengenal pelbagai ilmu baru di sekolah, melihat tempat penting dengan kepala mata sendiri jauh lebih berkesan untuk mengembangkan minda dan minat mereka kepada suatu perkara berbanding hanya melihatnya dalam gambar atau di kaca TV. 

Dari sudut lain, mengunjungi tempat-tempat menarik seperti Bangunan Kembar KLCC mampu menanamkan rasa kekaguman kita kepada kehebatan dan keagungan Allah. Mengapa tidak? Kerana Allah mencipta manusia yang dapat menggunakan akal dan anggota tubuh badannya membangunkan sebuah bangunan yang hebat dan canggih seumpama bangunan KLCC. 

Apabila melihat segala keunikan dan kepelbagaian benda-benda di alam ini, janganlah lupa kepada kalimah suci Allah dalam al-Quran yang menyebutkan bahawa Allah tidak menciptakan setiap kejadian itu dengan sia-sia. Sebaik sedar akan hal itu, sudah sepantasnya kita sebagai makhluk Allah mengucapkan puji-pujian kepada Allah dengan ucapan ”Maha Suci Engkau ya Allah, kami mohoh agar Engkau menjauhkan kami dari azab api neraka”.

 

Gambar-gambar yang dipaparkan di bawah ini membawa makna tersendiri yang sukar diungkapkan dengan kata-kata.

  

 

Senarai bangunan tertinggi di dunia. KL TOWER dengan ketinggian 452 meter masih berada di rangking no. 1 sebagai menara kembar tertinggi dunia. Sumber dipetik dari http://blog.miragestudio7.com/wp-content/uploads2/2007/07/worlds_tallest_building_burj_dubai_klcc_tower_skyscrapper.gif

Senarai bangunan tertinggi di dunia. KL TOWER dengan ketinggian 452 meter masih berada di rangking no. 1 sebagai menara kembar tertinggi dunia. Sumber dipetik dari http://blog.miragestudio7.com/wp-content/uploads2/2007/07/worlds_tallest_building_burj_dubai_klcc_tower_skyscrapper.gif

Sebahagian pemandangan cantik KL. Kelihatan bangunan Menara Berkembar Petronas berdiri megah di kelilingi bangunan canggih yg lain. Gambar dipetik dari http://www.flickr.com/photos/95572727@N00/281088455

Maha Suci Allah yang mencipta ini semua. Inilah sebahagian pemandangan cantik KL yang diambil dari KL Tower. Kelihatan bangunan Menara Berkembar Petronas berdiri megah dikelilingi bangunan canggih yg lain. Gambar dipetik dari http://www.flickr.com/photos/95572727@N00/281088455

Inilah Jejantas KLCC menghubungkan kedua "Bangunan Jagung" itu. ia berada pada ketinggian tingkat 41. Gambar dipetik dari http://www.flickr.com/photos/74519410@N00/787624871

Inilah Jejantas KLCC menghubungkan kedua "Bangunan Jagung" itu. ia berada pada ketinggian tingkat 41. Gambar dipetik dari http://www.flickr.com/photos/74519410@N00/787624871

Penulis bersama dengan Petugas Jejantas En. Nor Hafiz b. Zulkuple. Lihatlah wajah anak-anak yang baru mengenal erti alam bersama wajah-wahaj keceriaan

Penulis bersama Petugas Jejantas En. Nor Hafiz b. Zulkuple. Lihatlah wajah anak-anak yang baru mengenal erti alam bersama wajah-wajah keceriaan. Dari kiri Md Raqib, Ahmad Adib, Nurul Ayuni, Penulis, nur Syakirah, Nor Hafiz & Sakinah

Lihatlah gelagat anak-anak yang begitu seronok melihat keindahan alam ciptaan Ilahi dari tingkat 41 Menara KLCC. Cuba kita bayangkan, bagaimana perasaan mereka ketika itu?

Lihatlah gelagat anak-anak yang begitu seronok melihat keindahan alam ciptaan Ilahi dari tingkat 41 Menara KLCC. Cuba kita bayangkan, bagaimana perasaan mereka ketika itu

Ahmad Adib Ahadin, berusia 9 tahun, pelajar Tahun 3 SK Kipaku Tambunan dan SUIS Tambunan, Sabah begitu serius menggunakan alat canggih di Menara KLCC untuk melihat keindahan sekeliling KLCC. Pendidikan efektif hari ini bukan setakat melihat, mereka juga perlu menyentuh dan merasa

Ahmad Adib Ahadin, berusia 9 tahun, pelajar Tahun 3 SK Kipaku Tambunan dan SUIS Tambunan, Sabah begitu serius menggunakan alat canggih di Menara KLCC untuk melihat keindahan sekeliling KLCC. Pendidikan efektif hari ini bukan setakat melihat, mereka juga perlu menyentuh dan merasa

Gelagat comel Nur Syakirah Ahadin, pelajar Pra-Sekolah SK Kipaku Tambunan di tingkat 41 Menara KLCC. Keseronokan meneroka bangunan KLCC tidak menghalangnya dari bersama buku istimewa yang baru dibelinya di pameran buku. Buku itu bertajuk "Hello Anak-Anak Ayah!". Sejuuk hati Ayah NAK...

Gelagat comel Nur Syakirah Ahadin, pelajar Pra-Sekolah SK Kipaku Tambunan di tingkat 41 Menara KLCC. Keseronokan meneroka bangunan KLCC tidak menghalangnya dari bersama buku istimewa yang baru dibelinya di pameran buku. Buku itu bertajuk "Hello Anak-Anak Ayah!". Sejuuk hati Ayah NAK...

Kelihatan pelancung dari luar negara turut menikmati pemandangan indah dari Jejantas KLCC

Kelihatan pelancung dari luar negara turut menikmati pemandangan indah dari Jejantas KLCC

Berbaris untuk mendapatkan tiket percuma ke Jejantas Menara Berkembar. Siapa dulu dia dapat.

Berbaris untuk mendapatkan tiket percuma ke Jejantas Menara Berkembar. Siapa dulu dia dapat.

Ahmad Adib Ahadin membelakangi Bangunan Menara KLCC yang indah. Seronok bercuti di KL?

Ahmad Adib Ahadin membelakangi Bangunan Menara KLCC yang indah. Seronok bercuti di KL?

Sebahagian pemandangan indah dari Jejantas KLCC. Indahnya alam ciptaan Allah. Tiap sesuatu itu pula tidak diciptakan-NYA dengan sia-sia

Sebahagian pemandangan indah dari Jejantas KLCC. Indahnya alam ciptaan Allah. Tiap sesuatu itu pula tidak diciptakan-NYA dengan sia-sia

Anggota keluarga ERAKITA bergambar dengan petugas Jejantas. Sebagai orang lama KL, Along dari kiri, menjadi JURUPANDU kami ke Jejantas

Anggota keluarga ERAKITA bergambar dengan petugas Jejantas. Sebagai orang lama KL, Along dari kiri, menjadi JURUPANDU kami ke Jejantas

 

ERAKITA MENGUCAPKAN SELAMAT BERKUNJUNG KE KLCC

Advertisements

About ERAKITA

TERUSKAN LANGKAH USAH BERHENTI

Posted on 5 September 2009, in Uncategorized. Bookmark the permalink. 2 Komen.

  1. Saya bekerja di tingkat 32 dan sesekali di tingkat 66 KLCC. Semua pintu dibuka dengan jari atau kad. Kalau tidak alamat tak dapat masuk.

    Terjemahan sudah siap. Sila rujuk blog ‘jjamarchon’

  2. Begitulah kecanggihan teknologi masa kini. Rata-rata hanya memerlukan jari untuk melaksanakan suatu kerja. Sebagai orang yang merasa sendiri bagaimana bertugas di bangunan KLCC tu, ERAKITA percaya banyak pengalaman menarik yang mungkin boleh dikongsi bersama dari JJA. Mengenai terjemahan tu, thanks dan tahniah atas usaha murni JJA membuat translation tajuk KAEDAH BERDAKWAH KEPADA NON-MUSLIM (DWI BAHASA) dalam blog http://jjamarchon.blogspot.com. Semoga usaha itu memberi manfaat kepada siapa jua yang dahagakan ilmu. Semoga diberi balasan setimpal dari Allah SWT atas amal yang baik itu.

    TQ JJA.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: