MASA ITU EMAS: MATI ITU DEKAT

 

 

 

MASA ITU EMAS: BERAWAS DENGAN KEMATIAN

Gunakanlah MASA sebaik-baik. Sekali ia pergi, ia pasti tak akan kembali lagi. Alangkah ruginya kita andai ia pergi begitu saja tanpa digunakan. Malanglah bagi kita jika diberi umur panjang tapi amal soleh miskin. Bertapa untungnya kita jika umur panjang dan banyak pula amal soleh. Hari demi hari kita melihat orang-orang yang kita kenal baik dekat atau jauh pergi meninggalkan kita. Mereka hilang dari pandangan.

Bagaimanalah agaknya keadaan mereka ketika ini di alam baru sana? Apakah tempat mereka indah? Apakah tempat mereka tenang? Apakah tempat mereka nyaman? Apakah tempat mereka luas? Apakah tempat mereka penuh nikmat? ATAU.. apakah keadaan mereka ketika ini sesuatu yang amat kita geruni?

Kita pula bagaimana agaknya? Yang pastinya umur kita bukannya makin panjang tapi sebenarnya makin pendek. Allah telah tetapkan umur kita sejak azali lagi. Samada umur kita 10 tahun atau 20 tahun atau 30 tahun atau 40 tahun atau 80 tahun, semuanya sudah ditetapkan Allah. Tiada siapa tahu berapa sebenarnya umur kita di dunia. Hanya Allah yang mengatahuinya.  

Maknanya, kita semakin hampir ke distinasi kita. Kita semakin hampir ke garisan penamat. Yang pasti, kita akan mati bila-bila masa. Kematian bila-bila masa benar-benar meletakkan kita dalam keadaan terlalu bahaya andai belum ada persediaan. Tidak syak lagi bahawa kematianlah yang paling hampir dengan kita pada setiap saat.

Jika kita sedar bahawa kematian itu perkara paling hampir sekali dalam hidup kita, ayuh kita bina prinsip hidup beribadat. Prinsipnya “Bila beribadat, anggaplah ibadat itu ibadat terakhir dalam hidup kita”. Memulakan ibadat menggunakan prinsip ini amat berkesan. Ibadat kita lebih berkualiti, khusyuk dan bersungguh-sungguh.

Inilah antara hikmah mengapa Nabi s.a.w mengingatkan para Sahabatnya bahawa orang yang paling bijak itu ialah orang selalu ingat akan kematian. Bila ia selalu ingat akan kematian, ia akan rasa bahawa ia perlu buat suatu amal itu dengan sungguh-sungguh. Ingat akan kematian menyedarkan kita bahawa masa itu seperti emas.

Sayugia, mari kita tingkatkan amal ibadat kita pada bulan Ramadhan yang mulia ini. Anggaplah bahawa Ramadhan ini adalah Ramdhan terakhir sekali pernah kita kecapi dalam hidup ini. Semoga Allah meletakkan kita dalam golongan orang-orang bertaqwa bersama-sama orang-orang awal terdahulu yang terbukti unggul dan berkualiti.

 

“INGAT MATI HIDUP BERKUALITI”

Advertisements

About ERAKITA

TERUSKAN LANGKAH USAH BERHENTI

Posted on 1 September 2009, in AGAMA. Bookmark the permalink. 1 Komen.

  1. Assalamualikum..selamat berpuasa.. kalau mahu ke blog saya sila try tulis perkataan etuza sahaja dan cari di google.TQ..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: